FOR SURE.


FOR SURE.

Main Cast             : Kwon Yuri – Cho KyuHyun

Jung Jessica – Choi Min Ho

Hwang Tiffany –WooYoung

Im YoonA – Kim JongHyun

Genre                    : Love rectangle, Romantic

Pg                            : +15

Desclaimer          : I like couple KyuRi and MinYul and my plot is my imagination and my feeling. Do you know? This fanfic is real in my life. So, I wish you like that. I just share to you all friends.




~ Yuri Pov~

 “ Fany ah~!” panggilku saat tiba dipintu kelas dan melihatnya sedang menge-luarkan buku tebal yang entah isinya apalah itu.

Ia melihatku lalu terssenyum padaku.

Aku menghampirinya dan duduk disampingnya. “ Buku apa yang sedang kau baca?”

Ia tersenyum padaku sambil berkata: “ For Sure, Untuk Keyakinan.” Menatap buku ungu yang tebal melebihi 700 halaman. Wow! Mau menyaingi Harry Potter.

“ Kau tidak bosan?” tanyaku sambil menunjuk buku itu.

“ Tidak, Yul kau harus baca buku ini!” pintanya.

“ Ahh… tidak usah kau saja yang baca.”

“ Wae? Kau tahu? Buku ini menceritakan tentang cinta segimpat. Aku baru baca setengahnya saja. Tenang saja, ceritanya bagus kok, aku tahu Yul, kau memiliki selera buku yang tinggi.”

“ Jeongmal? Tentang cintakah?”

“ Ne! kau tertarik?”

“ Ha? Ohh.. kalau tentang cinta aku sama sekali tidak tertarik, kau saja yang baca baru kau ceritakan semuanya padaku, bagaimana?”

“ Dasar kau ini! Cari enaknya saja.” Katanya sambil mencibir.

Aku tertawa melihat tingkahnya.

“ Annyeong chingudeul!” sapa Jessica disamping Fany.

“ Annyeong~” sapa aku dan Fany barengan.

“ Yul temani aku ke sepuluh lima yuk!” ajak Sica saat ia telah duduk dibelakang kami.

“ Untuk apa? Ingin melihat Donghaekah?” tanyaku sambil senyum-senyum.

“ Donghae?! Ikh! Untuk apa aku melihatnya?” memasang wajah tidak suka.

“ Lalu?” tanyaku masih bingung, kalau tidak ingin melihat DongHae, ingin melihat siapa?”

Fany melihat Jessica dengan tatapan penuh selidik. “ Jangan bilang kau sudah memiliki kekasih yang baru?” ucapnya yang membuatku kaget.

Aku melihat Jessica. Ia hanya tersenyum padaku.

“ Benar apa yang dikatakan Fany?” tanyaku padanya.

“ Ne, dia namanya Min Ho.” Senyumnya merekah. Entah apa maksudnya, mungkin karena ia senang.

“ Ya~! Kenapa aku tidak tahu?!” protesku pada mereka.

“ Mian Yul ahahhaa…”

“ Kau ini, kenapa tidak update berita terbaru sih?” kata Fany sambil tertawa padaku.

“ Come on Yul!” Sica menarik tanganku dan mengajakku ke kelas pacarnya itu.

“ Min Ho!” teriak Sica pada seorang namja yang baru datang ke sekolah dan ingin masuk kelas.

Min Ho tersenyum melihat Sica.

“ Sini!” pinta Sica padanya.

Namja yang bernama Min Ho itu menurutku tidak tampan, malah biasa saja. Justru yang tampan malah teman dibelakangnya. Siapa ya lelaki itu? Tanyaku dalam hati.

“ Ada apa jagi?” Tanya Min Ho yang sudah berada didepan kami. Aku menatapnya lalu tersenyum padanya.

“ Jagiya, perkenalkan ini chinguku!” ia menarikku untuk berada tepat disampingnya.

Min Ho mengulurkan tangannya untuk berjabat tangan. “ Min Ho.” Ucapnya sambil tersenyum.

Aku membungkuk 30 derajat untuk memperkenalkan diri. “ Chonun Kwon Yuri imnida.” Aku mengangkat kepalaku lalu menatapnya dengan senyum.

“ Yul…? ” kata Sica bingung.

“ Bukankah seperti itu lebih sopan?” tanyaku padanya.

“ Oh.. Yul, thank you.” Katanya dengan senyum yang merekah.

Aku menatap Min Ho, ia hanya tersenyum padaku. “ Good!” katanya, yang entah apa maksudnya.

Kemanapun kami pergi, aku, Fany, YoonA, dan Sica, Sica selalu saja mengajak Min Ho ikut pergi dengan kami. Kami bertiga sih tidak masalah dengan keberadaan Min Ho yang juga ikut dengan kami. Aku baru tahu kalau Min Ho adalah tetangga YoonA, ternyata rumah mereka berhadap-hadapan walau masih ada beberapa rumah untuk menjadi tepat hadap-hadapan.

Saat ini kami sedang di depan toko eskrim yang sangat menggoda!

“ Yul, Tiff, Yoong, mau eskrim?” tanya Sica sambil menggandeng tangan Min Ho dengan mesra.

Aku mengangguk begitu juga dengan ke dua temanku yang lainnya.

“ Jagi, kau yang mengantri ya?” pinta Sica.

“ Mwo?” Tanya Min Ho.

“ Aku capek.” Memasang tampang memelas.

Min Ho juga memasang tampang memelas.

“ Bagaimana kalau aku dan Tiffany saja yang mengantri?” usulku.

“ Hah?” fany melongo.

“ Benarkah?” tanya Sica.

Min Ho menatapku.

“ Kau maukan Fany?” tanyaku padanya.

“ Ani, aku lelah sekali Yul setelah belanja sebanyak ini.” Aku menatap 5 kantong plastic berwarna putih.

“ Oh, arraseo.” Aku menatap Sica yang masih menunggu jawabanku. “ Baiklah, aku sendiri saja.” Lalu berdiri dari tempat dudukku.

Min Ho berdiri dari tempat duduknya. “ Aku bantu kau.”

Aku menatapnya. “ mwo?”

“ Jagi, kau ingin eskrim apa?” tanyanya.

“ Ahh.. Jagi kau baik sekali membantu Yuri~ Aku rasa strawberry saja.”

“ Ok.” Ia menatapku. “ Come on Yul”

“ Yul, aku rasa coklat yaa.” Kata Fany. Aku mengangguk.

“ Aku sama seperti Fany saja.” Kata YoonA. Aku hanya mengangguk.

Aku mengantri dengan Min Ho.

“ Kenapa kau ingin mengantri eskrim?” Tanya Min Ho tiba-tiba setelah kami terdiam satu sama lain yang membuatku mengalihkan pandangan.

“ Ha? Oh, aku melihat mereka semua kelelahan jadi aku saja yang mengantri, lagipula aku sangat menyukai eskrim!” kataku dengan semangat.

“ Bukannya kau juga lelah?” tanyanya lagi.

“ Memang, tapi tak apalah itu bukan masalah.”

“ Kau kenapa baik sekali?”

“ Baik? Oh, tidak, aku tidak begitu baik. Aku hanya melakukan apa yang bisa ku lakukan saja.”

“ Sepertinya kau dewasa sekali ya?”

Aku tertawa mendengar ucapannya. “ Dewasa? Tidak juga.”

Pembicaraan kami berhenti hanya sampai situ saja.

“ Seandainya kau yeojachinguku.” Ucap Min Ho pelan.

DEG! “Ne?” jantungku berdebar kencang mendengar ucapannya.

“ A..ani.” katanya sambil menatapku dengan salah tingkah.

“ Sepertinya tadi aku mendengar kau berbicara sesuatu?” tanyaku padanya untuk meyakinkan.

“ Jeongmal? Sepertinya kau salah dengar? Mungkin orang lain?” katanya dengan sedikit gelagapan.

“ Oh mungkin.” Kataku sambil menatap kasir.

“ Ingin memesan apa?” kata sang penjaga kasir dengan senyumnya.

“ Kau ingin rasa apa?” tanyanya.

“ Hm… Anggur.”

“ Coklat 2, strawberry 1, anggur 2.” Ucap Min Ho pada penjaga kasir yang membuatku heran menatapnya.

“Coklat 2, strawberry 1, anggur 2. Ada yang lainnya lagi?”ulang penjaga kasir itu.

“ Tidak itu saja.” Min ho mengeluarkan dompetnya yang lumayan tebal. “ Berapa semuanya?” lanjutnya.

“ 35.000 won.” Kata penjaga kasir. Min Ho memberikan jumlah uang yang pas pada penjaga kasir itu. Penjaga itu pergi ke belakang untuk membuat eskrim pesanan kami.

“ Kau memesan rasa anggur juga?” tanyaku heran.

“ Ne, aku ingin coba rasa eskrim anggur seperti apa?” menatap daftar menu eskrim di atas kasir.

“ Oh.”

“ Yul, boleh aku meminta nomor ponselmu?” tanyanya tiba-tiba.

“ Huh?” heranku.

“ Hanya untuk contacmu saja saat aku dan Sica mempunyai problem.” Jelasnya.

“ Oh, kalau seperti itu, Tanya saja sama Sica ya?” pintaku.

“ Bukankah seperti itu lebih baik?” tanyaku.

“ Maksudmu?”

“ Kalau aku memberikan nomor ponselku, sepertinya tidak sopan. Jadi, kau Tanya Sica saja ya?” pintaku.

“ Oh, baiklah.” Pasrah.

“ Ini pesanan kalian, selamat menikmati.” Kata penjaga kasir  sambil memberikan pesanan eskrim kami.

“ Kamshamnida.” Aku menundukkan kepalaku yang diiringi senyuman Min Ho padaku dan penjaga kasir itu.

“ Kau bawa punyaku dan punyamu saja, yang lainnya biar aku saja.” Min Ho mengambil 3 eskrim pesanan YoonA, Fany, dan Sica.

“ Mwo? Wae?” kataku.

“ Sudahlah bawa saja jangan banyak tanya.” Ia jalan duluan.

“ Ya~” aku menyusulnya.

“ Wae?” tanyanya saat aku tepat disampingnya.

“ Ani, kenapa kau baik sekali padaku?” tanyaku sambil menatap wajahnya.

“ Aku hanya melakukan apa yang seorang laki-laki lakukan.” Menatapku balik.

“ Oh, walaubagaimanapun, gomawo telah membantuku.” Sambil tersenyum padanya.

“ Ya!” ucapnya sambil mencolekku.

“ Mwo?” tanyaku.

“ Lihat ke dua orang yang disana.” Katanya sambil menunjuk ke dua orang yang sedang makan dan duduk berhadapan di restaurant masakan Jepang dengan jari telunjuknya.

Aku mengikuti arah jari telunjuknya. “ Wae?” tanyaku kemudian setelah melihat dua orang yang seperti pacaran.

“ Aku ingin seperti itu….” Katanya tanpa melanjutkan ucapannya.

“ Lho? Bukannya kau sudah sering seperti itu dengan Sica?” tanyaku tak mengerti.

“ Hm? Iya, memang.”

“ Lalu?” tanyaku lagi, masih tak mengerti ucapannya.

“ Yul, aku…. – “ ucapannya tak ku dengar karena aku sudah berlari ke meja teman-temanku berada.

“ Hei! Eskrim!” ucapku pada mereka yang disambut dengan senyuman.

“ Coklat!” ucap Fany padaku.

“ Hah? Dibawa sama Min Ho.” Ucapku sambil menunjuk Min Ho yang masih dibelakang membawa eskrim dengan jari telunjukku

“ Min Ho? Ya ampun, namjachingu baik sekaliii~” ucap Sica.

“ Sangat.” Tambahku.

“ Nih, pesanan kalian.” Ucapnya saat tepat berada disampingku.

Mereka mengambil eskrim pesanan mereka masingmasing. “ Yul pesananku mana?” Tanya Min Ho.

“ Oh, ini.” Sambil menyerahkan eskrimnya.

“ Gomawo Yul.” Sambil senyum padaku.

Aku duduk ditengah-tengah antara YoonA dan Fany. Aku menikmati eskrim anggurku, sedangkan yang lainnya saling berbincang.

“ Aisshh eskrim ini sungguh enak!” batinku.

“ Yul, kenapa kau diam saja?” Tanya Sica tiba-tiba.

“ Hm? Ani, aku sedang menikmati eskrim ini! Ukh! Enak sekali!”

“ Dasar kau Yul!” ucap Yoong tiba-tiba.

“ kau mau lagi?” Tanya Min Ho.

“ Ha? Ani, gomawo atas tawarannya.” Tolakku halus.

“ kalau mau lagi, aku belikan untukmu.” Ia berdiri dari tempat duduknya.

“ Ah! Tidak perlu.” Tolakku lagi.

“ Kau yakin?” tanyanya.

“ Iya.” Mengangguk.

“ Yul, kau terima saja tawaran Min Ho.” Pinta Sica.

“ Ani, aku sudah kenyang kok.” Ucapku sambil mengelus perutku.

“ Kau yakin?” Tanya Min Ho lagi.

“ Ne.” jawabku dengan anggukkan.

Min Ho duduk kembali. “ Jagi aku boleh meminta nomor ponsel Yuri?” ucap Min Ho tiba-tiba, yang membuatku hampir keselak oleh air soda yang ku minum.

“ Untuk apa?” Tanya Sica sambil menatap Min Ho lalu menatapku.

“ Untuk mengecek keberadaanmu.” Ucapnya simple.

“ Oh~ Jagi, kau sungguh perhatian sekali. Kalau Yuri tidak apa-apa, tapi kalo Minzy aku baru marah padamu.” Katanya sambil memegang tanganku dan menatap Min Ho. Minzy itu teman kami yang paling kami tidak sukai. Yah~ adalah problem antara kami dengannya, tapi kami masih tetap berteman kok walau tidak begitu dekat seperti dulu.

“ Ini nomornya jagi, kau lihat saja yaa aku malas untuk menyebutkannya.” Ucap Sica sambil memberikan ponselnya pada Min Ho.

“ Baiklah.” Ucap Min Ho sambil mencatat nomorku ke ponselnya.

“ Pulang yuk!” ajak ku pada mereka.

“ Ayuk!” sahut Fany.

“ Ah~ kok pulang?” Tanya Sica.

“ Sudah malam Sic, lagipula besok kita ada pr kan?” ucapku.

“ Tapi aku masih ingin disini Yul.” Pintanya.

“ Jagi mari kita pulang, aku besok juga ada tugas dan ulangan.” Ucap Min Ho.

“ Tapi antarkan aku pulang yaa? Kerjakan tugasku juga, aku capek.” Pinta Sica pada Min Ho.

“ Dasar kau ini!” cibir Min Ho.

“ Ya jagi ya ya ya?” memasang wajah memelas.

“ Baiklah, tugas apa?” jawabnya pasrah.

“ Biologi, gampang kok cuma disuruh buat diseain pembelajaran.”

“ Baiklah, kapan dikumpulinnya?”

“ Besok pagi.” Jawabnya dengan mudah.

“ Ha?” shock Min Ho.

“ Ya jagi ya ya ya?”

“ Ya ya.”

“ Yul, nanti malam aku hubungi kau ya?” ucap Fany tiba-tiba, mengalihkan perhatianku.

“ Oh, baiklah.” Sambil mengangguk.

“ Ayuk pulang~” pinta YoonA.

“ Ayuk!” kataku sambil berdiri, lalu yang lainnya berdiri.

“ Yul, aku bareng kamu yaa~” kata Fany saat kami ingin menyebrang jalan.

“ Tentu.”

“ Fany, Yul, aku ikut.” Kata Sica.

“ Oke.” Ucap Fany sambil mengacungkan ibu jarinya.

“ Lha? Terus nasibku bagaimana?” Tanya YoonA yang beda arah sendiri.

“ Hm?” aku berpikir.

“ Aku telpon Appa ku saja.” Ucap YoonA yang lalu menelpon Appanya.

Tak lama kemudian setelah kami menunggu, YoonA Appa datang.

“ Min Ho ya, aku ingin bertanya padamu.” Ucapku padanya.

“ Mwo?”

“ Laki-laki yang sering bersamamu siapa?”

“ Siapa? Yesung?”

“  Bukan, Yesung mah temanku saat SMP, satunya lagi, yang tinggi.”

“ Oh, KyuHyun?”

“ KyuHyun?” ulangku.

“ Wae? Jatuh cintakah pada KyuHyun?” Tanya Sica yang juga mendengar ucapan kami berdua.

“ Molla~” kataku sambil menaikkan kedua bahuku.

“ Wow! Yuri jatuh cinta lagi.” Ucap Fany. Aku tersenyum padanya.

“ Min Ho bantu Yuri untuk dekat dengan KyuHyun.” Ucap Sica pada Jaginya.

“ Kau ingin?” Tanya Min Ho dengan serius, nada bicaranya aneh. Aku tak mengerti.

“ Sica tugasnya gimana nih? Sudah malam dan aku belum buat sama sekali.” Elakku.

“ Yul jangan mengalihkan pembicaraan!” omel Sica.

“ Hm? Boleh deh.” Ucapku pada Min Ho dengan senyum. Tapi.. entah mengapa Min Ho langsung membuang muka. Aneh, ini tidak seperti biasanya. Min Ho tidak pernah membuang muka padaku. Kenapa dia?

“ Jagi! Bantu Yuri ya?” pinta Sica.

“ Hm.. tenang saja jagi.” Sambil memeluk Sica.

“ Yul, aku harap kau bisa pacaran dengan KyuHyun.” Kata Fany padaku dengan senyumnya.

“ Gomawo Fany.” Sambil memeluk Fany.

~ Min Ho Pov~

Aku sudah jadian dengan Sica lebih dari sebulan. Aku juga sudah dekat dengan teman-temannya. Kami sering jalan bersama dan menghabiskan waktu bersama. Ada satu teman Sica yang bernama Yuri, ia menarik perhatianku. Ia manis, cantik, dewasa, dan memiliki tubuh yang bagus.

Dan saat ini, aku sedang berdua dengannya. Jantungku sungguh berdebar-debar.

 “ Kenapa kau ingin mengantri eskrim?” Tanyaku tiba-tiba setelah kami terdiam satu sama lain yang membuatnya mengalihkan pandangan.

“ Ha? Oh, aku melihat mereka semua kelelahan jadi aku saja yang mengantri, lagipula aku sangat menyukai eskrim!” katanya dengan semangat.

“ Bukannya kau juga lelah?” tanyaku lagi.

“ Memang, tapi tak apalah itu bukan masalah.”

Sungguh gadis ini baik sekali! Berpikir dewasa, tipe idealku.

“ Kau kenapa baik sekali?”

“ Baik? Oh, tidak, aku tidak begitu baik. Aku hanya melakukan apa yang bisa ku lakukan saja.”

Rendah hati pula.

“ Sepertinya kau dewasa sekali ya?”

Ia tertawa, entah mengapa. “ Dewasa? Tidak juga.” Sambil menggeleng kepala.

Pembicaraan kami berhenti hanya sampai situ saja. Aku tidak tahu apa yang harus kami bicarakan. Aku berharap, aku lebih dulu bertemu Yuri daripada Sica.

“ Seandainya kau yeojachinguku.” Ucapku pelan dan tanpa sadar aku mengucapkannya.

“Ne?” tanyanya.

“ A..ani.” kataku dengan salah tingkah.

“ Sepertinya tadi aku mendengar kau berbicara sesuatu?” tanyanya.

 “ Jeongmal? Sepertinya kau salah dengar? Mungkin orang lain?” elakku sedikit gelagapan.

“ Oh mungkin.” Katanya sambil menatap kasir.

“ Ingin memesan apa?” kata sang penjaga kasir dengan senyumnya.

“ Kau ingin rasa apa?” tanyaku.

“ Hm… Anggur.”

“ Coklat 2, strawberry 1, anggur 2.” Ucapku pada penjaga kasir yang membuatnya  menatapku heran. Tanpa sadar aku mengikuti apa yang ia pesan. Ah biarlah~ makan rasa eskrim yang belum ku rasakan.

“Coklat 2, strawberry 1, anggur 2. Ada yang lainnya lagi?” Tanya penjaga kasir itu.

“ Tidak itu saja.” aku mengeluarkan dompet. “ Berapa semuanya?” lanjutku.

“ 35.000 won.” Kata penjaga kasir. Aku memberikan jumlah uang yang pas pada penjaga kasir itu. Penjaga itu pergi ke belakang untuk membuat eskrim pesanan kami.

“ Kau memesan rasa anggur juga?” tanyanya.

“ Ne, aku ingin coba rasa eskrim anggur seperti apa?” menatap daftar menu eskrim di atas kasir.

“ Oh.”

“ Yul, boleh aku meminta nomor ponselmu?” tanyaku yang sudah ku tahan sejak dua minggu yang lalu.

“ Huh?” bingungnya.

“ Hanya untuk contacmu saja saat aku dan Sica mempunyai problem.” Jelasku.

“ Oh, kalau seperti itu, Tanya saja sama Sica ya?” pintanya

“Wae?” tanyaku bingung.

“ Bukankah seperti itu lebih baik?” tanyanya.

“ Maksudmu?” tak mengerti.

“ Kalau aku memberikan nomor ponselku, sepertinya tidak sopan. Jadi, kau Tanya Sica saja ya?” pintaku.

“ Oh, baiklah.” Yuri kau mengapa sulit sekali didekati? Sedangkan gadis manapun yang ku inginkan untuk ku dekati, sepertinya sedetikpun jadi. Tapi kenapa selama 2 minggu ini kau sulit ku dekati? Ini waktu yang lama sekali, sehari saja lama apa lagi 2minggu? Lalu, sampai kapan aku harus tahan perasaanku padamu? Jika kau memintaku putuskan Sica, aku pasti akan lakukan itu. Yul, aku benar-benar menyukaimu, batinku sambil menatapnya.

“ Ini pesanan kalian, selamat menikmati.” Kata penjaga kasir  sambil memberikan pesanan eskrim kami, yang membuatku tersadar.

“ Kamshamnida.” Ia menundukkan kepalanya yang diiringi senyumanku melihat tingkahnya dan penjaga kasir itu.

“ Kau bawa punyaku dan punyamu saja, yang lainnya biar aku saja.” Kataku mengambil 3 eskrim pesanan YoonA, Fany, dan Sica.

“ Mwo? Wae?” tanyanya.

“ Sudahlah bawa saja jangan banyak tanya.” jalan duluan.

“ Ya~” ia menyusulku.

“ Wae?” tanyanya saat aku tepat disampingnya.

“ Ani, kenapa kau baik sekali padaku?” tanyanya sambil menatap wajahku.

“ Aku hanya melakukan apa yang seorang laki-laki lakukan.” Tatapku balik.

“ Oh, walaubagaimanapun, gomawo telah membantuku.” Sambil tersenyum padaku.

“ Ya!” ucapku sambil mencolekku.

“ Mwo?” tanyanya.

“ Lihat ke dua orang yang disana.” Kataku sambil menunjuk ke dua orang yang sedang makan dan duduk berhadapan di restaurant masakan Jepang dengan jari telunjukku.

Ia mengikuti arah jari telunjukku. “ Wae?” tanyanya kemudian setelah melihat dua orang yang seperti pacaran.

“ Aku ingin seperti itu….” Kataku tanpa melanjutkan ucapanku. ‘ aku ingin seperti itu denganmu Yul, menjadi sepasang kekasih.’ Batinku.

“ Lho? Bukannya kau sudah sering seperti itu dengan Sica?” tanyanya.

Bukan itu maksudku Yul. “ Hm? Iya, memang.” Jawabku malas.

“ Lalu?” tanyanya lagi.

“ Yul, aku…. – “ ucapanku tak didengar karena Yuri sudah berlari ke meja teman-temannya berada. Aku menatap kepergainnya dengan tak rela, aku ingin mengejar dan mencegatnya tapi, kalau aku lakukan seperti itu Sica akan merasa aneh dengan sikapku, apalagi Yuri.

 Ia menunjukku dengan jari telunjuknya. Tak tahu apa yang mereka bicarakan.

 “ Nih, pesanan kalian.” Ucapku saat tepat berada disampingnya.

Mereka mengambil eskrim pesanan mereka masing-masing. “ Yul pesananku mana?” Tanyaku.

“ Oh, ini.” Katanya sambil menyerahkan eskrimku.

“ Gomawo Yul.” Sambil senyum padanya.

 “ Yul, kenapa kau diam saja?” Tanya Sica tiba-tiba. Aku menatap Yuri.

“ Hm? Ani, aku sedang menikmati eskrim ini! Ukh! Enak sekali!”

“ Dasar kau Yul!” ucap Yoong tiba-tiba.

“ kau mau lagi?” Tanyaku.

“ Ha? Ani, gomawo atas tawarannya.” Tolaknya halus.

“ kalau mau lagi, aku belikan untukmu.” Aku berdiri dari tempat dudukku.

“ Ah! Tidak perlu.” Tolaknya lagi.

“ Kau yakin?” tanyaku.

“ Iya.” Mengangguk.

“ Yul, kau terima saja tawaran Min Ho.” Pinta Sica.

“ Ani, aku sudah kenyang kok.” Ucapnya sambil mengelus perutnya.

“ Kau yakin?” Tanyku lagi.

“ Ne.” jawabnya dengan anggukkan.

Aku duduk kembali. Aku menatap Yuri yang sedang minum soda pesananya. Aku harus membujuk Sica untuk mendapatkan nomor Yuri.

“ Jagi aku boleh meminta nomor ponsel Yuri?” ucapku tiba-tiba, yang membuat semua mata menatapku, aku melihat Yuri yang hampir keselak oleh air soda yang ia minum.

“ Untuk apa?” Tanya Sica sambil menatapku lalu menatap Yuri.

“ Untuk mengecek keberadaanmu.” Ucapku simple.

“ Oh~ Jagi, kau sungguh perhatian sekali. Kalau Yuri tidak apa-apa, tapi kalo Minzy aku baru marah padamu.” Katanya sambil memegang tangan Yuri dan menatapku.

Jagi, untuk apa aku minta nomor ponsel Minzy? Tidak penting sekali! Lagipula ia bukan tipe idealku. Batinku.

“ Ini nomornya jagi, kau lihat saja yaa aku malas untuk menyebutkannya.” Ucap Sica sambil memberikan ponselnya padaku.

Sip jagi, itu tidak masalah bagiku, batinku.

“ Baiklah.” Ucapku sambil mencatat nomor Yuri ke ponselku.

“ Pulang yuk!” ajak  Yuri pada mereka.

“ Ayuk!” sahut Fany.

“ Ah~ kok pulang?” Tanya Sica.

“ Sudah malam Sic, lagipula besok kita ada pr kan?” ucapnya.

“ Tapi aku masih ingin disini Yul.” Pinta Sica.

“ Jagi mari kita pulang, aku besok juga ada tugas dan ulangan.” Ucapku, sepertinya Yuri lelah aku tak ada salahnyakan mengabulkan permintaan Yuri?

“ Tapi antarkan aku pulang yaa? Kerjakan tugasku juga, aku capek.” Pinta Sica padaku. Aisshh.. Sica manja sekali sih! Batinku.

“ Dasar kau ini!” cibirku.

“ Ya jagi ya ya ya?” Sica memasang wajah memelas.

“ Baiklah, tugas apa?” jawabku pasrah.

“ Biologi, gampang kok cuma disuruh buat diseain pembelajaran.”

“ Baiklah, kapan dikumpulinnya?”

“ Besok pagi.” Jawabnya dengan mudah.

“ Ha?” shockku.

“ Ya jagi ya ya ya?”

“ Ya ya.”

“ Yul, nanti malam aku hubungi kau ya?” ucap Fany tiba-tiba, mengalihkan perhatianku. Aku menatap Yuri dan Fany.

“ Oh, baiklah.” Sambil mengangguk.

“ Ayuk pulang~” pinta YoonA.

“ Ayuk!” kata Yuri sambil berdiri, lalu yang lainnya berdiri.

“ Yul, aku bareng kamu yaa~” kata Fany saat kami ingin menyebrang jalan.

“ Tentu.”

“ Fany, Yul, aku ikut.” Kata Sica.

“ Oke.” Ucap Fany sambil mengacungkan ibu jarinya.

“ Lha? Terus nasibku bagaimana?” Tanya YoonA yang beda arah, sebenarnya sih tidak. Aku kan satu arah dengannya, tapi Sica memintaku untuk mengantarnya pulang sampai rumah.

 “ Aku telpon Appa ku saja.” Ucap YoonA yang lalu menelpon Appanya.

Tak lama kemudian setelah kami menunggu, YoonA Appa datang.

“ Min Ho ya, aku ingin bertanya padamu.” Ucap Yuri padaku yang membuatku kaget.

“ Mwo?”

“ Laki-laki yang sering bersamamu siapa?”

“ Siapa? Yesung?” pikirku.

“  Bukan, Yesung mah temanku saat SMP, satunya lagi, yang tinggi.”

“ Oh, KyuHyun?”

“ KyuHyun?” ulangnya.

“ Wae? Jatuh cintakah pada KyuHyun?” Tanya Sica yang juga mendengar ucapan kami berdua.

Yul, ku mohon apa yang dikatakan Sica itu tak benar, batinku.

“ Molla~” katanya sambil menaikkan kedua bahunya.

“ Wow! Yuri jatuh cinta lagi.” Ucap Fany. Aku melihat ia tersenyum padanya.

“ Min Ho bantu Yuri untuk dekat dengan KyuHyun.” ucap Sica padaku.

“ Kau ingin?” Tanyaku sedikit kesal.

“ Sica tugasnya gimana nih? Sudah malam dan aku belum buat sama sekali.” Elaknya.

“ Yul jangan mengalihkan pembicaraan!” omel Sica.

“ Hm? Boleh deh.” Ucapnya padaku dengan senyum.

Aku membuang muka. Aku merasa kesal dan marah.

“ Jagi! Bantu Yuri ya?” pinta Sica.

“ Hm.. tenang saja jagi.” Aku memeluk Sica, melampiaskan rasa kesalku terhadap Yuri pada Sica.

“ Yul, aku harap kau bisa pacaran dengan KyuHyun.” Kata Fany padaku dengan senyumnya, aku melihatnya.

“ Gomawo Fany.” Sambil memeluk Fany.

Yul, aku mencintaimu… kalau kau menjadi milik orang lain, lalu bagaimana aku? Batinku.

~ Yuri Pov~

Ponselku melantunkan lagu Park Bom – Don’t Cry yang sepertinya ada panggilan masuk saat aku selesai mandi dan sedang mengeringkan rambutku yang basah. Aku menghampiri ponselku yang terletak di tempat tidurku.

Aku melihat display ponselku. Nomor siapa ini? Tak ada kontaknya diponselku? Mungkinkah Tiff atau… aku langsung menggelengkan kepalaku dan memilih mengangkat panggilan masuk itu.

“ Yoboseoyo?” ucapku.

“ Yoboseoyo Yuri ya.” Ucap suara laki-laki disebrang telpon sana.

“ Nuguya?” tanyaku padanya.

“ Choi Min Ho, Yul.” Katanya.

Omo! Dugaanku benar. “ Oh, ada Min Ho?” tanyaku.

“ Ani, kau sudah sampai rumah?”

“ Ne. Wae?”

“ Ani, kau sekarang sedang apa?”

“ Ingin mengerjakan tugas sekolah.”

“ Oh, bisa aku ganggu sebentar?”

“ Hm? Ingin apa? Kalau tidak penting aku tidak mau.” Ucapku.

“ Bisa keluar sebentar? Aku saat ini berada ditaman dekat rumahmu.”

“Mwo?!” kagetku.

“ Aku tunggu ya, sekarang. Aku akan menunggumu. Cepatlah, karena diluar sini sangat dingin.Bye.” ucapnya sambil memutuskan telpon.

“ Ya! Ya!” teriakku pada telpon yang sudah terputus.

Jebal! Aku lelah sekali! Jangan ganggu aku!

Aku berganti pakaian yang tebal dan membawa syal berwarna biru soft. Lalu pergi ke taman menemui Min Ho.

Saat sampai ditaman ia sedang menungguku di ayunan taman. Aku menghampirinya.

“ Ada apa?” tanyaku saat sampai di ayunan disampingnya dan mengayunkan ayunan yang ku naiki.

Ia mengambil 2 kantong plastik disampingnya berwarna biru muda lalu memberikannya padaku. “ Untukmu.” Ucapnya sambil menaruh plastik belanjaan itu dipangkuanku.

“ Apa ini? Untuk apa?” tanyaku.

“ Buka saja.” Ucapnya sambil mengayunkan ayunan yang ia naiki.

Aku membukanya. Dan Omo! Ini dress biru yang ku inginkan satu minggu yang lalu saat pergi bersama-sama. Aku membuka satunya lagi. Omo! Ini sepatu high heel berwarna biru yang ku inginkan! Tapi aku tak sanggup beli karena harganya 6 juta lebih! Dressnya juga 8 juta lebih! Aku menatap Min Ho dengan tatapan tak percaya. Ia hanya tersenyum padaku. Aku langsung merapikan barang belanjaan itu. Dan memberikannya kembali.

“ Wae?” tanyanya.

“ Min Ho ya, aku tak bisa menerima itu semua.” Ucapku sambil mata berkaca-kaca karena saking tak percayanya.

“ Wae?” tanyanya lagi.

“ Min Ho, itu semua terlalu mahal!” emosiku mulai naik karena Min Ho membelikannya untukku.

“ Lalu? Apa aku salah membelikan ini untukmu?” tanyanya.

“ Min Ho, untuk apa kau membelikan itu untukku?” tanyaku yang mulai bisa mengendaliakan emosiku.

“ Apa aku salah jika aku membelikan apa yang diinginkanmu?” tanyanya lagi.

“ Min Ho ya, kau boleh memberikanku apa yang ku inginkan, tapi barang ini terlalu mahal…”

“ Lalu?”

“ aku tidak bisa menerima itu Min Ho.” Ucapku hampir menangis karena masih tak percaya ada yang membelikanku dress semahal itu.

“ Yuri aku mohon terimalah pemberianku ini.” Pinta Min Ho.

“ Tapi.. tapi.. ini.. terlalu..” ucapanku terhenti karena airmataku mulai menetes. Dan, aku hampir tak percaya Min Ho memelukku.

“ Yul, aku akan sakit hati jika kau tak mau menerimanya.” Ucapnya sambil memelukku.

“ Min Ho… lepaskan aku.” Kataku sambil berusaha melepaskan pelukannya.

“ Yul, bolehkah aku memelukmu seperti ini? Sebentar saja, ku mohon.” Pintanya.

“ Min Ho! Aku tidak bisa melakukan ini! Dan aku tak ingin menyakiti hati Jessica dan teman-temanku!” aku berontak dalam pelukannya.

“ Baiklah.” Ia melepaskan pelukannya.

“ Min Ho, apa maksudmu melakukan ini semua?” tanyaku padanya.

“ Hanya ingin membuatmu terkejut!” lalu tertawa.

“ Maksudmu?”

“ Yul, aku hanya bercanda apalagi pelukan tadi. Tapi dress dan high heel tidak! Sudah terima saja.” Katanya sambil menaiki motornya dan memakai helm lalu menyalakan mesin motornya.

“ Min Ho ya.” Panggilku.

Ia menoleh dan membuka kaca helmnya untuk melihatku. “ Wae?” tanyanya.

“ Gomawo.” Ucapku.

 Ia tersenyum padaku.

“ Changkaman!” kataku sambil mengeluarkan syal berwarna biru soft yang ku bawa tadi sebelum pergi ke sini. Aku melilitkan syalku ke leher Min Ho. Ia menatapku dengan tatapan tak percaya.

“ Kau bilang, kau tadi kedinginan, jadi aku bawakan syal ini untukmu.” Kataku setelah selesai melilitkan syalku pada lehernya.

“ Gomawo Yul, nanti aku kembalikan.” Ucapnya masih menatapku dengan tatapan tak percaya.

“ Harusnya aku yang berterimakasih banyak Min Ho, kau tidak perlu mengembalikan syal ini, anggap saja kita tukaran barang, bagaimana?”

“ Tukaran barang? Aku memberikanmu barang-barang mahal tapi kau memberikanku syal murahan ini?” ejeknya.

Aku mencibir. “ Ya! Aku tak punya barang-barang mahal!”

“ Arraseo Yul, gomawo syalmu. Syalmu hangat dan nyaman dipakai.” Katanya sambil tersenyum padaku.

Aku tersenyum balik padanya.

“ Bye Yul, jaga dirimu baik-baik!” katanya sambil mengelus kepalaku dan memberantakkan rambutku.

“ Ya!” protesku.

Ia hanya tersenyum. “ Aku pergi.”

Aku mengangguk dan tersenyum padanya. “ Bye, hati-hati ya.”

“ Oh ya Yul..” katanya tiba-tiba. Aku menatapnya.

“ Wae?”

“ Jangan bilang Sica kalau aku yang memberikan sesuatu padamu. Aku ingin memberikan ia kejutan.”

“ Oh arraseo.”

“ Bye.” Sambil melambaikan tangannya.

“ Bye Min Ho ya.”

Ia pun pergi. Aku pulang dengan membawa 2 kantong plastik pemberian Min Ho.

~ Jessica Pov~

Aku menelpon Min Ho tapi tak diangkat. Kenapa ya? Apa ia sudah tidur? Kalau ia tidur, tugasku bagaimana?

Aku mencoba menghubunginya sekali lagi. Ini sudah panggilan ke-8 kalinya. Tapi tak ada satupun yang diangkat.

Aku berhenti menghubunginya. Min Ho kenapa menyebalkan sekali sih?! Batinku.

~ Min Ho Pov~

Sica menghubungiku hingga 8 kali. Aku tak mengangkatnya karena sengaja, karena aku sedang bersama Yuri.

Aku menghubunginya balik. Bunyi sambungan pertama terdengar dan suara Sica mengangkat telponku. Ia memarahiku karena tak mengangkat telponnya dan menanyakan tgasnya. Huft! Seandainya yang ku telpon Yuri dan juga seandainya yeojachinguku Yuri, pasti ia tak kan marah karena hal sekecil ini.

 —

~ Yuri Pov.~

Kantin sekolah penuh sekali dengan orang-orang yang mengantri makanan dan minuman. Aku berjalan menerobos antrian dan hampir terjatuh karena tersandung kaki orang lain, tapi ada yang menangkapku. Aku mencoba melihat siapa yang menolongku. OMO! KyuHyun!

“ Gwenchan?” tanyanya.

“ Ah, ne, gwenchana.” Merapikan pakaianku yang sedikit berantakkan. “ Gomawo.” Lanjutku.

“ Chonmaneyo Yuri.” Ucapnya yang membuatku kaget.

“ Kau tau darimana namaku?”

“ Aku diberitahu Min Ho.”

“ Min Ho?” ulangku.

“ Ne, kau temannya Jessicakan?”

“ Ne.”

“ Kenalkan, na KyuHyun imnida.” Menunggu aku menjabat tangannya.

Aku menundukkan kepala. “ Chonun Kwon Yuri imnida.”

Ia menurunkan tangannya. “ salam kenal.” Ucapnya.

“ Gomawo sudah menolongku. Eh.. kalau begitu aku ke kelas dulu ya?”

“ Kau tidak makan?”

“ Hm? Aku bingung ingin makan apa? Jadi aku ke kelas saja.”

“ Kalau begitu, maukah kau temani aku makan?” tanyanya yang membuatku kaget.

“ Eh..” tanpa menunggu jawabanku ia menarik tanganku dan menarikku ke bangku kantin yang kosong.

“ Kau tunggu sini, aku mengantri makanan.” Ucapnya lalu pergi meninggalkanku.

Jeongmalkah? Aku tidak mimpikan? Batinku.

Tak berapalama kemudian ia datang dan duduk disampingku.

“ Maaf telah membuatmu menunggu.” Katanya.

Aku hanya tersenyum padanya. “ Tidak masalah.”

“ Buka mulutmu.” Ucapnya.

“ Untuk apa?”

“ Aku suapin. Aaa…” ucapnya.

“ Hm?” bingung.

“ Aaa…”

Akhirnya aku menuruti permintaannya. Saat KyuHyun menyuapiku Sica, Fany, YoonA, dan Min Ho datang ke kantin dan mereka melihatku dan KyuHyun sedang berduan.

Sica, Fany, dan YoonA sudah meledekku. Aku menatap Min Ho. Ia aneh, sepertinya marah.

“ Yul aku menyukaimu sejak masuk sekolah ini. Maukah kau menjadi yeojachinguku?”

Pandanganku langsung beralih menatap KyuHyun. “ Mwo?”

“ Aku.. sungguh menyukaimu, maukah kau jadi yeojachinguku?” tanyanya lagi.

Jeongmal, aku tak percaya pada apa yang baru saja terjadi. KyuHyun menembakku. Aku mengangguk sambil berkata: “ Ne.” kataku.

KyuHyun langsung menatapku tak percaya. “ Jeongmal?” tanyanya.

“ Ne, na nado joha.” Ucapku sambil tersenyum.

Ia memelukku. Teman-temanku menyorakiku. Aisshh.. betapa malunya aku saat itu. Tapi, hm.. menyenangkan. Hahahhaha…

“ Yul selamat!” ucap Sica lalu memelukku.

“ Yul selamat ya!” ucap YoonA.

Lalu aku beralih menatap temanku yang paling imut ini. Fany, menatapku dengan mata berkaca-kaca lalu memelukku. “ Yul, selamat yaa! Kau jangan melupakan aku walau kau sudah memiliki kekasih.” Ucapnya hampir nangis.

Terakhir, Min Ho. Aku entah mengapa merasa tak enak dengannya. Ia menatapku dengan.. ah, sudahlah aku tak bisa membaca tatapannya.

“ Yul selamat ya.” Ucapnya dengan nada yang aneh. Ia mengulurkan tangannya untuk berjabat tangan.

“ Gomawo Min Ho.” Aku menundukkan kepala. Lagi-lagi aku menolaknya.

Kami sering pergi jalan bersama. Kalau kami jalan bersama, Tiff dan YoonA berjalan barengan, sedangkan aku bersama KyuHyun, Sica bersama Min Ho. Melewatkan hari bersama-sama.

Tuhan, aku senang sekali karena bisa menjadi yeojachingunya. KyuHyun mempererat pegangan tangannya membuatku nyaman disampingnya. Dia selalu memperlakukanku dengan baik, halus, sabar, dia juga dewasa orangnya.

Tak terasa hubunganku dan KyuHyun telah berjalan 3 minggu lebih. Saat ini sudah sore dan murid-murid sudah pulang sekolah. Tapi, aku masih disini, karena aku menunggu KyuHyun yang sedang dipanggil guru untuk ikut Olimpiade Matematika Internasional. Ahh.. senangnya punya pacar pintar.

Aku menghampiri kelasnya dan ku lihat tak ada orang sama sekali. Tapi distu ada dua tas. Salah satunya tas KyuHyun, satunya lagi? Sepertinya aku tahu? Aku masuk ke kelas KyuHyun dan aku melihat ada namja yang sedang tidur dekat jendela. Sepertinya aku kenal? Bukankah itu.. Min Ho?

Aku mendekatinya. Apa aku bangunkan saja ya? Pikirku dalam hati. Tapi, melihat Min Ho yang tertidur pulas, aku tak tega membangunkannya.

Akhirnya ku putuskan untuk duduk dikursinya KyuHyun. Lebih dari 2 jam aku menunggu KyuHyun tapi belum datang juga. Aku mulai merasa bosan dan mengantuk. Perlahan-lahan tanpa sadar aku mulai tertidur.

Aku merasa ada yang menatapku. Perlahan-lahan aku mulai membuka mataku dan mendapati Min Ho aku tidur dipundaknya.

Aku kaget melihat Min Ho disampingku. “ Kau tidur pulas sekali.” Ucapnya.

“ Sejak kapan aku tidur dipundakmu?”

“ sejak 30 menit yang lalu.”

“ Kenapa kau berada disini?”

“ Aku hanya ingin kau tidur dengan baik dan nyaman. Jadi aku pinjamkan bahuku ini.”

“ Oh, gomawo.”

“ Yul, aku merindukanmu.” Ucapnya tiba-tiba.

“ Apa maksudmu?”

“ Bolehkah aku bersandar dipundakmu?”

“ Ani.” Jawabku tegas.

“ Sudah ku duga.”

“ Aku ingin kembali ke kelas.” Kataku sambil berdiri dari tempat duduk.

“ Tunggu KyuHyun disini saja bersamaku.” Tangannya mencegahku untuk pergi.

“ Tidak usah, nanti aku telpon KyuHyun saja. Min Ho lepaskan tanganku!”

“ Kenapa kau menghindariku?” tanyanya.

“ Ani, aku tidak menghindar.”

“ Yul?” panggil KyuHyun yang membuatku kaget sekaligus tenang. Aku tersenyum padanya. Min Ho melepaskan genggaman tangannya sebelum KyuHyun melihat ia memegang tanganku.

“ Mari kita pulang.” Ajaknya.

“ Hm.” Aku mengangguk.

Aku mengambil tasku disamping Min Ho.

KyuHyun menyampariku. Dan tiba-tiba ia menciumku. Ciuman yang sangat lembut. Aku membalas ciumannya sambil memeluknya.

“ Cih! Aku duluan ya! Bye Yul Kyu!” ucap Min Ho dengan nada dingin.

Ia menciumku selama 5 menit lebih.

“ Mari kita pulang.” Katanya sedikit canggung.

Aku mengangguk.

“ Yul saranghae.” Ucapnya lembut ditelingaku.

“ Nado saranghaeyo KyuHyun.” Balasku.

Kamipun pulang bersama. Aku diantar dengannya menggunakan motornya sampai taman dekat rumahku. Aku tidak ingin cari masalah dengan orangtuaku dengan ia mengantarkan aku sampai depan rumah.

“ Yul temui aku, aku saat ini berada ditaman dekat rumahmu.” Ucap Min Ho ditelpon saat malam-malam dan aku ingin tidur.

“ Min Ho ya, aku lelah sekali. Besok saja ya!” ucapku.

“ Yul ku mohon. Ada sesuatu yang penting harus ku bicarakan padamu. Ini sangat penting.” Pintanya.

“ Baiklah.”

Aku menemui Min Ho ditaman sesuai yang diinginkannya, aku datang.

“ Min Ho ya.. – “ ucapanku terputus karena ia memelukku.

Aku kaget tapi langsung tersadar. “ Min Ho please! Jangan lakukan ini lagi!!” berontakku dalam pelukannya. Tapi Min Ho memelukku erat.

“ Yul please! Sebentar saja, biarkan aku memelukmu seperti ini.” Pintanya.

Aku berhenti memberontak. “ Min Ho kalau kau terus begini, aku akan membencimu!” ucapku tegas.

Min Ho merenggangkan pelukannya. Aku dapat merasakan pelukannya mulai melemah. Aku keluar dari pelukannya. Lalu menatapnya. Matanya berkaca-kaca. Ada apa dengannya?

“ Wae? Apa kau sakit?” tanyaku sambil meletakkan punggung tanganku di dahinya. Badannya sedikit panas. “ Min Ho badanmu panas, lebih baik kau pulang istirahat.” Pintaku.

Ia hanya menatapku dengan mata berkaca-kaca. “ Yul, apa kau membenciku?” tanyanya.

“ Tidak, aku tidak akan membencimu Min Ho, tapi kalau kau menyakiti Sica, aku akan membencimu apalagi kalau kau melakukan hal tadi. Itu akan menyakiti hati Sica kalau ia tahu.” Ucapku pelan.

“ Tapi jika Sica tidak tahu, apa aku boleh memelukmu?” tanyanya, membuatku sulit bernapas.

“ Apa kau ingin menusuk Sica dari belakang? Jika kau melakukan itu, aku tak kan ragu lagi menggunakan ilmu tekwondoku untuk menghajarmu.” Ucapku dengan sedikit mengancam.

“ Yul, apa aku boleh memelukmu terakhir kalinya? Aku janji aku tak kan memelukmu lagi.” Pintanya.

Aku sungguh sulit untuk bernapas. “ Tidak, yang tadi adalah terakhir kalinya kau memelukku. Min Ho kau sudah memiliki Sica, dan aku milik KyuHyun! Jadi tolonglah! Jangan menggangguku!” aku hampir menangis.

“ Yul saranghae..” katanya menatapku yakin.

Sungguh! Aku saat ini sulit bernapas! “ Min Ho gomawo telah mencintaiku, tapi lebih baik kau melupakan atau membuang rasa cintamu itu padaku.” Ucapku.

“ Aku tidak bisa.” Ucapnya lemas.

“ Min Ho, berhenti membuatku untuk benar-benar membencimu! Aku tidak mencintaimu! Lupakanlah aku! Aku hanya mencintai KyuHyun saja! Dan ku rasa kau tahu itu!” emosiku naik.

Hening sejenak. Aku mengatur napasku dan mengendalikan emosiku. Min Ho berjalan ke ayunan dan menaikinya. Aku menghadapnya dan menatapnya. Ia menatap pasir taman dibawah kakinya.

“ Sulit bagiku untuk membuang perasaanku ini. Aku telah mencobanya sejak sebulan yang lalu. Tapi, semakin berusaha melupakanmu semakin aku mencintaimu.” Ucapnya sambil pikirannya melayang jauh dan matanya menatap pasir taman.

“ Min Ho lupakan aku. Aku akan membantumu, aku tak kan berada disekitarmu ataupun Sica lagi saat kalian sedang bersama. Dan jika akan jalan bersama aku akan menolaknya.” Kataku padanya. Ia menatapku.

“ Bagaimana kalau aku merindukanmu?” tanyanya.

“ Kau tidak perlu merindukanku, jangan pikirkan aku.”

Hening sejenak. Min Ho menatap pasir taman. Aku menatapnya dengan sedih.

“ Min Ho aku pulang, aku lelah.” Ucapku.

Ia hanya diam saja. Saat aku berbalik badan, tangannya mencegahku. Aku menatapnya.

“ Mwo?” tanyaku lagi.

“ Dipesta ulangtahun YoonA nanti, maukah kau memakai dress yang ku berikan padamu?” tanyanya sambil menatapku.

“ Untuk apa?” tanyaku.

“ Sebagai kau menghargai pemberianku.” Ucapnya.

“ Baiklah, aku mengerti.” Ucapku.

Ia melepaskan tangannya pada tanganku.

“ Aku pergi. Kau harus menjaga kesehatanmu. Bye.” Aku pergi meninggalkan Min Ho yang masih  duduk diayunan dengan kepala tertunduk ke bawah.

Tuhan, semoga kami bisa melewati ini semua dengan baik. Doaku.

Keesokan harinya, saat Sica mengajakku ke kantin aku menolak dengan alas an ingin mengerjakan tugas yang diberikan guru. Kemudian saat pulang sekolah, ia mengajakku jalan bersama. Aku menolaknya dengan alasan aku ;e;ah sekali. KyuHyun memahamiku dan ia mengantariku sampai depan taman dekat rumahku.

“ Yul gwenchana?”tanyanya.

Aku tersenyum padanya.

“ Gwenchanayo Jagi.”

“ Apa kau sakit?” tanyanya.

“ Ani, aku hanya lelah sekali.” Senyumku padanya.

“ Kalau begitu istirahat yang cukup, aku tidak ingin saat dipesta YoonA nanti kau tak enak badan.”

“ Arraseo Jagi.”

“ Kalau begitu aku pergi.” Ucapnya sambil menyalakan mesin motor.

Aku mengangguk.

“ Yul aku ada di taman dekat rumahmu.” Ucap Min Ho saat ditelpon. Ia menelpon pukul 9.00 malam waktu KST.

“ Ada apa lagi?” tanyaku.

“ Datanglah dulu. Aku tunggu kau.” Sambungan diputus Min Ho sebelum aku berkomentar apa-apa.

Aku merengut. Untuk apalagi ia menemuiku? Aku sudah membantunya untuk melupakanku tapi, kenapa ia melakukan ini terus?

Aku mengenakan jaketku yang tebal dan pergi menemuinya.

Saat aku tiba di taman, yah seperti biasa, ia menungguku diayuana sambil memainkannya.

“ Ada apa?” tanyaku tepat didepannya.

Aku melihat ia memakai syal yang ku berikan padanya.

“ Oh kau sudah datang.” Menatapku.

“ Ada apa?” ulangku.

“ Sabar Yul, santai saja.” Katanya sambil mengeluarkan sesuatu dari kantongnya. Syal?

“ Ini untukmu.” Katanya sambil melilitkan syal berwarna merah marun pada leherku. “ Ini warna kesukaanku.”

“ Ini untuk apa?” tanyaku sambil menyentuh syalnya yang dililitkan pada leherku.

“ Pengganti syalmu.” Sambil menyentuh syal milikku.

“ Bukankah sudah ku bilang, kalau kita tukaran barang? Jadi kau tak perlu beli ini untukku.”

“ Sudahlah terima saja. Walau barang murahan, aku harap kau merawatnya dengan baik.” Sambil mengelus kepalaku.

“ Gomawo Min Ho.” Sambil menundukkan kepala.

“ Chonmaneyo Yul.” Tersenyum padaku. Aku tahu, itu senyuman andalannya, kalau wanita manapun melihat senyum itu pasti mereka langsung lemas.

“ Yul kau tak perlu melakukan hal seperti tadi. Aku akan menganggapmu sebagai noona.” 

“ Mwo?”

“ Karena kau tanggal 5 sedangkan aku tanggal 9, jadi aku putuskan kau sebagai Noona ku saja.” Senyumnya lagi.

“ Ha?”

“ Sudahlah, mulai sekarang mohon bantuannya Yuri Noona.” Sambil menunduk 90 derajat.

“ Ya! Kau tak perlu menundukkan kepalamu seperti itu.” Ucapku

“ Bagaimana? Mau terima permintaanku?” tanyanya setelah mengangkat kepalanya dan menatapku.

“ Baiklah.” Senyumku padanya.

“ Gomawo Yul.” Ucapnya sambil memelukku. Again?

“ Min Ho? Kenapa kau memelukku?” tanyaku dalam pelukannya, bingung.

“ Ini pelukan kakak adik Noona.” Ucapnya.

“ Oh.” Aku tak membalas pelukannya sama sekali.

Ia memelukku sangat lama sekali. Hingga membuat kakiku kesemutan.

“ Min Ho ya, lepaskan aku.”

“ Wae?” kakiku kesemutan.

“ Oh!” ia melepaskan pelukannya.

“ Gwenchana Noona?” tanyanya.

Aku mengangguk dan tersenyum padanya. Mataku beralih ke jalan samping taman. Aku kaget karena disana ada Fany yang melihatku dan Min Ho dengan mata membelalak dan mulut terbuka. Aku tahu ia pasti shock.

“ Min Ho, lebih baik kau pulang. Ada Tiffany disini.” Kataku pada Min Ho sambil menatap Tiff.

Min Ho menoleh ke belakang dan menatap Tiff dengan tersenyum. “ Yo! Tiff!” sambil melambai tangan.

Tiffany tersenyum kaku lalu menghampiri kami.  Aku panic tapi tak ku perlihatkan.

“ Kalian sedang apa disini?” tanyanya dengan nada suara menyelidik.

“ Sedang bertemu Yuri Noona.” Ucapnya ceria sekali dan tanpa dosa.

“ Yuri Noona?” Tanya Tiff.

“ Iya, mulai sekarang ia Noonaku. Wae?” Tanya Min Ho balik.

“ Tidak apa-apa.” Ucap Fany menatap Min Ho lalu menatapku dengan bingung. Aku hanya tersenyum menatapnya.

“ Noona, aku pulang dulu. Jaga dirimu baik-baik oke? Bye Tiff.” Ucapnya sambil menaiki motor lalu memakai helmnya. Ia meenyalakan mesin motornya, sebelum pergi ia melambai padaku lalu pada Fany. Aku hanya tersenyum sambil melambai balik.

“ Yul, bisa kau ceritakan sesungguhnya yang terjadi padaku?” Tanya Fany setelah Min Ho pergi.

Aku menatapnya. “ Kau piker aku dan Min Ho ada hubungan spesialkah?” tanyaku balik.

“ Mungkin? Karena aku melihat Min Ho sedang memelukmu.” Ucapnya sambil menatap mataku.

“ Iya hanya menanyakan maukah aku menjadi Noona-nya? Dan ku jawab iya, lalu ia tiba-tiba memelukku.” Ucapku tenang.

Aku tahu aku salah, Karena tak menceritakan semuanya pada Tiff, orang paling ku percayai.

“ Jeongmal hanya itu?” tanyanya lagi.

Aku mengangguk. “Memang. Oh ya, ada apa kau kesini?” tanyaku mengalihkan perhatiannya.

“ Oh iya, Yul, hari ini aku menginap dirumahmu ya?” tanyanya.

“ Oke baiklah, come on Tiff, mari kita pulang.” Ucapku sambil tersenyum padanya.

“ Jagi kau ingin makan apa?”Tanya KyuHyun saat kami berada dikantin sekolah

“ Hm? Mungkin hamburger?” melihat daftar menu kantin.

“ Baiklah kau cari tempat duduk, biar aku yang mengantri.” Ucapnya, lalu meninggalkanku.

Aku duduk dimeja yang kosong, menunggu KyuHyun.

“ Ya! Noona!” panggil seorang namja yang aku tahu itu siapa, Min Ho.

Ia duduk tepat disampingku. “ Oh Min Ho, ada apa?” tanyaku.

“ Bolehkah aku makan disini bersamamu? Karena meja yang lain telah penuh.”

Aku melihat sekeliling. Memang benar. “ Hm, apa Sica tak keberatan?”

“ Kurasa ia malah akan senang.”

“ Baiklah, kalau begitu, Sica dimana?”

“ Mengantri makanan.” Ucapnya.

“Oh.”

“ Ini pesanan mu My Princess.” Ucap KyuHyun sambil memberikan hamburger padaku dan segelas minuman soda.

“ Gomawo Kyu.” Ucapku sambil mengambil hamburger dari tangannya.

“ Chonmaneyo jagi. Hai Min Ho.” Sapa KyuHyun, sambil duduk disamping kiriku.

“ Hai Kyu.” Sapanya balik.

“ Ingin makan bersama?” Tanya KyuHyun.

“ Hm, meja penuh semua, jadi makan disini saja bersama kalian.”

“ Oh baiklah.”

Aku memakan hamburger dengan lahap.

“ Jagi makannya pelan-pelan.” Ucap KyuHyun sambil mengelus kepalaku. Aku tersenyum padanya.

“ Jagi, ada saus yang menempel di mulutmu.” Katanya

“ Hm?” aku berusaha melapnya.

“ Bukan disitu, sini biar aku saja yang melapnya.” Katanya sambil melap saus yang menempel disekitar mulutku dengan ibu jarinya. “ Sudah.” Ucapnya.

Aku terdiam sejenak, masih terpaku pada pesona KyuHyun.

“ Jagi, kau tidak apa-apa?” tanyanya.

Aku tersenyum padanya. “ Gwenchana.” Lalu menjutkan makan hamburger kembali.

Aku tau Min Ho menatapku, karena aku merasakannya.

“ Jagi, ini pesananmu.” Kata Sica sambil menaruh pesaanan Min Ho dimeja. “ Hai Yul.” Sapanya padaku. Aku tersenyum padanya.

“ Gomawo jagi.” Ucap Min Ho sambil mengelus kepala Sica. Sica tersenyum pada Min Ho.

“ Jagi suapinin aku ya?” pinta Sica.

“ Yul, nanti malam aku telpon kau.” Ucap KyuHyun yang membuatku mengalihkan perhatian.

“ Hm? Oke.”

KyuHyun mencium keningku. Aku bengong. “ Saranghaeyo Yul.” Bisiknya ditelingaku.

“ Nado saranghaeyo Kyu.” Ucapku padanya.

“ Cie..” sorak Sica pada kami.

Aku menoleh lalu tertawa malu.

“ Yul, kekelas yuk!” ajak KyuHyun.

“ Hm? Baiklah.”

“ Sica Min Ho kami ke kelas duluan yaa.” Kataku.

KyuHyun menggengam tanganku dengan erat, membuatku nyaman dan berdebar-debar setiap berada didekatnya.

“ Yul nanti sepulang sekolah maukah kita jalan-jalan berdua saja?” Tanya KyuHyun begitu sampai didepan pintu kelasku.

“ Ingin apa?” tanyaku.

“ Aku ingin membeli sesuatu.”

“ Untuk kado YoonA kah?”

“ Hm, mungkin.”

“ Oh baiklah.”

“ Kalau begitu masuk ke kelas sana.”

“ Hm, bye.”

Tangannya mencegahku saat aku berbalik badan. Aku jatuh dalam pelukan KyuHyun. KyuHyun mencium keningku. Jantungku berdebar-debar.

“ Bye Yul.” Sambil melepaskan pelukannya.

Aku tersenyum kaku.

“ sampai nanti.” Ucapnya. Lalu pergi meninggalkanku yang masih bengong.

“ Yul, jalan yuk, cari kado buat YoonA.” Ajak Sica.

“ Mianhae Sic, aku sudah ada janji dengan KyuHyun.” Ucapku padanya.

“ Jagi!” panggil KyuHyun sambil jalan menujuku.

Aku tersenyum.

“ Kau pergi dengan Min Ho saja ya? Oke? Bye.” Aku langsung lari ke pelukannya KyuHyun.

“ Ayo jalan jagi.” Ucap Kyuhyun sambil memelukku erat.

aku melepaskan pelukanku. Sekarang beralih pada pegangan tangan. Kyuhyun menggenggam tanganku dengan erat, membuatku nyaman dan tenang.

Aku melihat Sica berlari melewatiku. Aku melihatnya ia berjalan menghampiri Min Ho yang sedang menatapku dan KyuHyun.

“ Jagi, menurutmu bagaimana dengan dress ini ?” tanyanya, saat kami tiba di mal dan memasuki toko dress.

“ Bagus, apa kau ingin membelikan YoonA ini?” ucapku sambil mengelus dress yang dimaksud KyuHyun.

“ Apa kau suka?” tanyanya.

“ Hm, suka sekali.”

“ kalau begitu beli ini saja.”

Aku menatap KyuHyun. Apakah ini untuk YoonA? Aku melihat harga yang tertera diatas dress. 10 juta lebih! Aku shock.

“ Selanjutnya kita cari sepatu.” KyuHyun menarikku.

Badanku lemas sekali. Apa KyuHyun menyukai YoonA? Kenapa ia membelikan YoonA dress mahal?

“ Yul, kau suka yang mana?” tanyanya saat kami sudah berada diruang sepatu.

Aku menatap KyuHyun. Lalu mataku mencari-cari high heel. Mataku tertuju pada high heel berwarna putih, sama seperti dress tadi. Ku rasa cocok untuk dress itu.

“ Ku rasa ini bagus.” Kataku sambil mengambil high heel itu lalu memberikannya pada KyuHyun. Aku melihat harganya. Mwo?! 6,5 juta lebih!! Apa KyuHyun sanggup membeli ini?

“ Baiklah ayo kita kekasir.” Ucapnya sambil menarikku.

“ Berapa semuanya?” Tanya KyuHyun pada penjaga kasir saat kami sampai dikasir. Aku menundukkan kepala.

“ Totalnya 17 juta.” Ucap penjaga kasir itu yang membuatku sulit bernapas! Aku menatap KyuHyun. Tapi ia malah tenang-tenang saja sambil mengeluarkan dompetnya lalu mengeluarkan.. kartu atm? Sejak kapan KyuHyun memiliki atm?

“ Ini.” Katanya sambil menyerahkannya pada penjaga kasir.

Habis sudah harapanku. Sepertinya KyuHyun menyukai YoonA. Aku tertunduk lemas.

“ Come on Yul, kita makan.” Ucapnya sambil menarik tanganku.

“ Kau ingin makan apa?” tanyanya saat kami tiba direstauran asing.

“ Hamburger dan minuman soda.” Ucapku dengan lemas dan malas.

“ Kau kenapa? Kau sakit?” tanyanya sambil menempelkan punggung tangannya pada dahiku, tapi aku menepisnya.

“ Tidak, kau saja yang mengantri, aku cari tempat duduk.” Tanpa mempedulikan KyuHyun lagi.

Aku memilih tempat duduk dekat dinding. Aku menunggu KyuHyun sambil menyalakan mp3 di ponselku lalu melamun.

“ Yul, apa kau marah padaku?” ucapnya sambil membawa makanan dan duduk didepanku.

Ponselku bergetar, ada telpon masuk. Aku melihat nama didisplay ponselku. Min Ho? Aku mengangkatnya.

“ Yeoboseyo?”

“ Yul, kau ada diman sekarang?” tanyanya.

“ Aku ada di mal X bersama KyuHyun sekarang. Wae?”

“ Kau dimananya?” tanyaku.

“ Di restaurant Y.”

“ Baiklah, aku akan kesana sekarang.”

“ Mwo?” tanyaku.

Sambungan diputus Min Ho.

“ Siapa yang telpon?” Tanya KyuHyun.

“ Min Ho.” Ucapku lemas sambil meminum soda pesananku.

“ Oh.”

Hening sejenak. Tak lama kemudian Min Ho ada direstaurant kami berada. Ia langsung duduk tepat disampingku. “ Hai Yul.” Ucapnya sambil merangkulku. Aku menepis tangan Min Ho dari bahuku, tapi ia malah mempererat rangkulannya.

“ Hai Kyu.” Ucapnya sambil tersenyum pada KyuHyun. KyuHyun hanya tersenyum tipis melihat tingkah Min Ho.

“ Min Ho, singkarkan tanganmu dari bahuku.” Pintaku dengan nada dingin.

“ Santai Yul.” Katanya sambil melepaskan rangkulannya.

“ Ada apa kau kesini?” tanyaku.

“ Aku hanya ingin bertemu denganmu Noona, aku merindukanmu.”

“ Tadi bukankah kita sudah bertemu?”

“ Iya, tapi aku masih merindukanmu, sangat malah.” Ucapnya.

KyuHyun menatap kami.

“ Noona, habiskan makananmu, aku ingin mengajakmu ke suatu tempat.” Pintanya.

“ Kemana?” tanyaku.

“ Sudahlah.”

“ Noona apa kau mau dress yang dipakai Bom Noona?” Tanya Min Ho saat kami berada ditoko dress yang menurutku semua dress disini harganya 30 juta lebih! Ia menunjuk dress yang dipakai Bom dalam MV-nya Don’t Cry.

“ Hm? Lucu sih? Tapi mahal sekali harganya.”

Min Ho mengambil dress itu lalu menaruhnya dikasir. Ia mengambil High heel dibawah dress tadi lalu membuka sepatuku dan memaksaku untuk memakai high heel. Ia berhasil memakaikan high heel dikakiku. High heel itu nampak pas dikakiku.

“ Wow! High Heel ini Nampak bagus dikakimu.” Ucapnya lalu melepaskan high heel itu lalu membawanya kekasir. Aku memakai sepatuku sambil menatap Min Ho di kasir.

“ Untukmu Yul.” Ucapnya sambil memberikan kantong plastik itu padaku. Aku menatapnya. “ Terimalah.” Katanya sambil memaksaku untuk menerimanya.

“ Gomawo.” Sambil menundukkan kepala.

“ Min Ho kau tak perlu membeliakan Yuri dress itu, lebih baik kau berikan pada Sica.

“ Tidak apa-apa, aku tidak keberatan. Lagipula hanya untuk Noonaku tercinta ini, aku akann memberikannya apa saja.” Ucapnya sambil menarikku dalam pelukannya.

“ Min Ho lepaskan aku.” Pintaku. Ia lalu melepaskanku.

“ Yul, ayo kita pulang.” Ajak KyuHyun sambil menarik tanganku.

Aku mengangguk. Aku tahu KyuHyun pasti marah padaku.

“ Bye Yul.” Ucap Min Ho padaku. Ia masih diam tak bergerak.

“ Kyu, apa kau marah padaku?” tanyaku.

KyuHyun hanya diam saja.

Aku diam, merasa bersalah padanya.

“ kau tunggu sini, aku ambil motor dulu.”

Aku mengangguk.

Selama perjalanan kami diam saja. Tak ada diantara kami yang saling berbicara.

Aku turun dari motor Kyu karena sudah sampai ditaman.

“ Yul, untukmu.” Katanya dengan lemas. Aku menatap plastik itu. Lho? Bukannya untuk YoonA?

“ Ini.. bukankah untuk YoonA?” tanyaku.

“ Pabo! Untuk apa aku memberikan YoonA ini?”

“ Katanya kau mau membrikan YoonA kado?”

“ Memang, tapi bukan ini. Ini special untuk mu. Terimalah.”

Aku menerimanya dengan air mata mengalir.

“ Wae?” tanyanya bingung.

“ Ani.” Ucapku sambil menghapus airmataku.

“ Apa kau kira aku membelikan ini untuk ku berikan pada YoonA?” tebak KyuHyun.

“ Iya.” Ucapku sesenggukkan.

“ Pabo.” Ucapnya lembut lalu memelukku.

Pagi-pagi disekolah sebelum Ulang Tahun YoonA.

“ Teman-teman, datang ke acara ultahku yaa, nanti malam jam 7. Di rumahku.

Teman-teman sekelasku pada bersorak senang. Kalau YoonA mengadakan pesta, pasti meriah.

Aku melihat tingkah laku teman-teman sekelasku dengan gelengan kepala.

“ Yul, aku jemput kau jam 6.30 yaa.”  Ucap KyuHyun.

Aku mengangguk.

“ Kau dandanlah yang cantik dan jangan lupa pakai dress yang ku berikan padamu.” Pintanya.

Aku sungguh bingung saat ini melihat 3 dress mahal di lemariku. Aku harus memakai yang mana? Dulu sebelum aku jadian dengan KyuHyun, aku sudah janji dengannya kalau aku akan memakai dress pemberiannya. Tapi, tadi KyuHyun memintaku untuk memakai dress yang diberikannya.

Tuhan aku harus memakai yang mana? Kalau aku pakai dress Min Ho, KyuHyun pasti kecawa dan sakit hati padaku. Tapi, kalau aku memakai dress KyuHyun, apa Min Ho akan sakit hati? Tuhan, semoga Min Ho lupa terhadap permintaanya padaku. Aku memilih dress KyuHyun dan memakai High heel yang diberikan KyuHyun.

Aku mengsanggul rambutku. Memberikan kutek berwarna coklat tua pada kuku-ku. Memakai kalung yang diberikan KyuHyun. Dan selesai! Tepat 6.30 aku telah selesai. Aku membawa dompet milikku yang berwarna coklat sama seperti kuku-ku.

Aku menunggu KyuHyun ditaman. Ada mobil Limousin ditaman.  Pemiliknya mengklakson mobilnya lalu melambai padaku. Aku memperjelas pandanganku. Bukankah itu Kyu? Aku langsung menghampirinya.

“ Come on Yul.” katanya sambil menyuruhku masuk ke dalam mobilnya.

“ Kyu kenapa kau tidak bilang kalau kau memiliki Limousin?”

“ Apa kau tidak tahu namaku?”

“ Aku tahu, Cho KyuHyunkan?” ucapku.

“ Hm.” Ia menganggukkan kepala lalu tersenyum padaku.

Aku kaget! Aku baru sadar kalau dia berasal dari marga Cho! Perusahaan terkaya nomor 1 di Korea Selatan.

“ Omo! Kenapa aku baru sadar?” tanyaku.

“ Molla~” ia tertawa melihat tingkahku.

“ Aissh Yuri pabo!” omelku pada diri sendiri.

“ Sudahlah jagi, itu bukan salahmu.” Ucapnya sambil menatapku. “ Jagi, mala mini kau benar-benar cantik sekali!” pujinya

Aku merasa malu sekaligus senang dipuji seperti itu oleh KyuHyun.

“ Yul, saat lulus nanti, maukah kau menikah denganku?” lamarnya, membuatku sulit bernapas.

“ Jeongmal?” tanyaku.

“ Yul, aku serius.”

“ Kau tidak bercandakan?” tanyaku.

Ia menggenggam tanganku sambil menyetir mobil. “ Aku serius.”

“ I do.” Ucapku malu.

Ia mencium tanganku yang digenggamnya. “ Gomawo Jagi.”

Kami tiba dirumah YoonA. Aku melihat banyak yang datang. Aku dan KyuHyun turun dari mobil. Semua mata menatap kami.  Aku bergandengan tangan dengan KyuHyun. I menggandengku dengan erat.

Kami masuk ke dalam rumah YoonA. Rupanya sudah ada Sica, Tiff, dan pemilik rumah ini, YoonA.

“ Yul!” panggil Sica.

Aku mengahmpiri mereka bertiga.

“ Wow! Yul, it’s so nice!” kata Sica melihat gaunku.

“ Berapa harganya?” Tanya Sica.

“ 10 juta lebih.” Ucapku polos.

Mereka menatapku dengan tatapan tak percaya.

“ Nggak mungkin harganya segitu.” Bantah Sica.

“ Aku yang membelikan ini untuk Yuri.” Ucap KyuHyun disampingku.

Mereka bertiga menatapku dengan bengong.

“ Jagi, ini minuman untukmu.” Ucap Min Ho mengalihkan perhatian.

“ Hai.. Yul?” sapanya padaku sambil menatap dress yang kupakai.

“ Hai Min Ho.” Sapaku balik.

“ Jagi aku ingin ke toilet.” Ucap Min Ho tiba-tiba.

“ Jangan lama-lama ya jagi.”

“ Oke.” Ia menatapku sekilas lalu berjalan pergi.

Tak lama kemudian ponselku bergetar. Ada panggilan masuk. Aku melihat display ponselku. Min Ho.

Aku menghela napas dan berjalan menjauh dari Sica, Tiff, YoonA, dan Kyu.

“ Mwo?” ucapku.

“ Keluar dari rumah YoonA, ada sesuatu yang ingin ku bicarakan.”

“ Tentang apa?”

“ Sudahlah, cepat!”

“ Aku tidak mau!”

“ Yul, please!” katanya memohon.

“ Baiklah.” Aku menuruti permintaannya.

“ Aku ada ditaman belakang rumah YoonA.

Sambungan terputus, yahh~ seperti biasa.

Aku berjalan ke taman belakang rumah YoonA.

“ Wae?” ucapku saat tiba dibelakang taman dan dibelakang punggung Min Ho. Min Ho membalikkan badannya. Menatapku tajam.

Ia berjalan mendekatiku. “ Yul kenapa kau tak menepati janjimu?” tanyanya.

Aku menelan ludah. “ Min Ho, maaf aku pakai pemberianmu lain waktu saja yaa.”

“ Kenapa kau tak pakai di acara ini?”

“ KyuHyun menyuruhku untuk memakai dress ini.” Jawabku polos.

Ia mencengrkram lenganku dengan erat. Membuatku sakit dan takut.

“ Kenapa yang ada dipikiranmu selalu KyuHyun?!!!” bentaaknya padaku.

Aku menatapnya shock! “ WAE? WAE? WAE?!!!” Tanyanya.

“ Karena ia namjachinguku.” Jawabku tenang.

“ Lalu memangnya kenapa kalau ia NAMJACHINGUMU?!! HAH?!!!” Bentaknya.

“ Min Ho, aku sangat mencintainya.” Ucapku masih tenang.

“ AKU JUGA MENCINTAIMU YUL!! AKU SANGAT MENCINTAIMU!!! Aku.. aku sangat mencintaimu.” Suaranya mulai melemah.

“ Bukankah kita sudah membuat perjanjian? Kau takkan lagi mencintaiku, kau hanya akan menganggapku sebagai kakakmu saja?!” emosiku mulai naik.

“ Yul, aku harus bagaimana? Menganggapmu sebagai kakak bukan hal yang mudah, semudah yang ku ucapkan. Aku selalu merasa tersiksa saat kau bersama dengan KyuHyun!! Apalagi  saat ia mnciummu didepanku!!”

“ Min Ho, lupakan aku. Cintai Sica seutuhnya. Ku mohon.” Pintaku.

Ia terduduk jatuh. Sebelum terduduk jatuh aku menggenggam tangannya. Ia menatapku. “ Bangun, berdirilah. Nanti pakaianmu kotor.” Aku menariknya untuk berdiri. Ia menurutiku.

“ Yul jika aku tidak bisa mencintai Sica seutuhnya, bagaimana?” tanyanya menatapku dengan putus asa.

Aku menyentuh dadanya dengan telapak tanganku. “ Aku tau kau masih memiliki cinta untuk Sica. Karena sampai sekarang kau masih bersama Sica.” Ucapku sambil tersenyum padanya.

“ Aku bertahan selama ini hanya agar aku bisa mendekatimu.”

“ Kalau begitu jangan bertahan karena ku lagi, hapus aku dari ingatanmu. Aku akan membantumu untuk melupakanku.”

“ Dengan cara?” tanyanya.

“ Aku akan pergi dari negaraku ini.” Ucapku sedih. Pilihan yang sulit untukku. Tapi demi kebahagian Sica, tidak apa-apa.

“ Wae? Aku tak ingin melihat mu terluka, aku juga tak ingin melihat Sica terluka, daripada kalian yang terluka, lebih baik aku yang terluka.” Ucapku dengan yakin.

“ Aku tau kau gadis yang baik. Tapi jika kau pergi bagaimana jika aku merindukanmu? Dan tak bisa menemuimu?”

“ itu lebih baik, kita tak perlu saling bertemu satu sama lain.” Ucapku meyakinkan.

Ia mendekatkan wajahnya dengan wajahku. Aku tau ia ingin apa. Aku menjauhkan diri darinya.

“ Yul?” panggil KyuHyun. Aku menoleh menatapnya. Aku tersenyum lalu berlari ke pelukan KyuHyun. Dan mencium KyuHyun didepan Min Ho. Agar ia yakin bahwa aku sama sekali tidak menyukainya sama sekali. KyuHyun membalas ciumanku.

Min Ho melihatku dengan tatapan sedih. Matanya berkaca-kaca menatapku dan KyuHyun berciuman. Ia lalu pegi meninggalkan kami.

Aku menghentikan ciuman diantara kami.

“ Apa ada sesuatu antara kau dan Min Ho?” Tanya Kyu.

“ Nothing special Kyu, just friend.” Ucapku yakin.

“ Jeongmal? Lalu kenapa kalian berdua ada disini? Dan kenapa Min Ho tadi ingin menciummu?”

“ Menciumku? Mungkin lebih tepatnya membisikkan sesuatu.”

“ Apa?”

“ Molla~ kau sudah datang dan aku tak tahan melihatmu.” Godaku sambil memeluknya.

“ Aissh dasar kau ini Yul.” Ucapnya membalas pelukanku.

“ Kyu maukah membawaku ke Amerika dan tinggal disana?” tanyaku.

“ Untuk apa?”

“ Aku hanya bosan di Korea, ingin mencari suasana baru saja.” Ucapku yakin.

“ Baiklah tidak masalah. Kapan kita akan pergi? 2 hari lagi?” tanyaku.

“ Baiklah, apanpun yang ku minta My Princess, itu sama sekali bukan masalah untukku jagi.” Ia mengelus rambutku dan menatapku yakin. “ Karena aku mencintaimu, sangat.” Ucapnya sambil mencium keningku.

Aku menikmati ciumannya yang walaupun sesaat.

“Ayo kita kembali ke pesta.” Ajaknya.

Aku mengangguk.

“ Jagi apa aku sudah terlalu lama diluar?”

“ Memang 30 menit lebih, tapi untungnya YoonA belum memulai acaranya.” Sambil menggandeng tanganku.

“ Yul kau darimana saja?” Tanya Tiff.

“ Mianhae Tiff, tadi ada orang yang menelponku dan mengobrol sebentar dengan Min Ho dan KyuHyun diluar.” Ucapku polos. Aku tau, aku tak mengucapkan semuanya, karena aku tak bisa bilang pada mereka semua, termasuk Tiff dan Kyu.

“ Oh, kalau begitu ayo! Acaranya sudah ingin dimulai.” Ucapnya sambil menarikku.

Acara ulang tahun YoonA berjalan dengan baik dan lancar. Aku tau ada yang mengawasi gerak gerikku daritadi. Dan aku tau siapa orang itu. Aku tak mempedulikannya, karena saat ini disampingku ada KyuHyun yang sangat mencintaiku dan ku cintai.

Acara YoonA selesai pukul 23.00 malam waktu KST. Aku diantar pulang dengan KyuHyun. Saat mobil KyuHyun berada didepanku dan aku sedang bersama Sica, Tiff, dan juga YoonA. Mereka semua kaget karena Kyu mempunyai mobil Limousin.

“ Yul! Kenapa kau tidak cerita padaku kalau Kyu punya mobil Limousin?!!” omel Sica tak percaya.

“ Aku saja baru tau Sic, saat ia menjemputku tadi.”

“ Aiggooo~ enaknya dirimu Yul.” Iri Tiff.

“ Kau membuatku iri Yul!” ucap YoonA menatap mobil Kyu.

Aku hanya tertawa melihat ekspresi mereka. “ Bye, aku pulang.” Ucapku.

Mereka hanya mengangguk. Aku masuk mobil. KyuHyun memacu mobilnya dengan kecepatan sedang.

“ Kalau kau ingin tinggal di Amerika, berarti kita harus mencari sekolah yang baru?” Tanya Kyu.

“ Ne.”

“ Apa kau yakin orangtuamu akan mengizinkanmu tinggal disana?”

“ Maukah kau yang mengizinkan ku pada ke dua orangtuaku Kyu?” Pintaku.

Ia mencium punggung tanganku sambil menyetir mobil. “ Dengan senang hati.” Ucapnya tulus.

Hari ini KyuHyun tidak masuk sekolah karena ia mengurus surat pindah sekolahku dan tentunya juga surat pindah dirinya. Ia juga mengurus passport untuk penerbangan nanti. Aku meminta KyuHyun mengambil penerbangan awal yang jam 7 pagi.

“ Jagi, aku telah selesai mengurus semuanya.” Ucapnya.

“ Hm, gomawo jagi.”

“ Kau sedang apa?”

“ Merindukanmu.” Ucapku sedih.

“ Jeongmal? Aku juga merindukanmu jagi.”

Hari ini KyuHyun masuk sekolah. Hari ini hari terakhirku disekolah maupun di Korea. Aku sungguh merasa sedih harus meninggalkan Negara yang ku cintai ini.

KyuHyun memelukku. Aku tersenyum menatapnya. Saat ini kami sedang dipojok depan kelasku dan sekarang sedang istirahat.

“ Apa kau merasa sedih jagi?”

“ Ne, meninggalkan Negara yang telah ku tinggali sejak lahir sungguh membuatku sedih. Tapi, aku ingin pergi dari sini.”

“ Arraseo.”

Aku sudah mendapat izin dari ke dua orangtua kemarin saat pulang dari acara ulangtahun YoonA. KyuHyun yang meminta izin pada orangtuaku. Entah mengapa ke dua orangtuaku dengan mudah memberikan izin. Tapi, baguslah kalau begitu dengan begitu membuatku semakin mudah pergi dari sini. Kemarin Min Ho mendekatiku, aku tau mungkin menurutnya itu kesempatan emasnya mendekatiku karena KyuHyun sedang tidak ada.

Tapi salah, aku justru menghindarinya sampai pulang sekolah.

“ Jagi, apa kau sudah bilang kau akan pergi ke Amerika pada teman-temanmu?” Tanya KyuHyun.

DEG! “ Belum.”

“ Tenang saja, mereka pasti mengerti.” Ucap KyuHyun menenangkan hatiku.

“ Semoga.”

Bel istirahat berbunyi.

“ Sampai bertemu nanti jagi.” Ucap KyuHyun sambil mencium keningku.

Aku masuk kelas dengan lunglai.

Wali kelasku datang kekelas, teman-temanku masuk ke kelas.

“ Anak-anak semuanya, kita akan kehilangan teman kalian, karena ia akan pergi ke Amerika untuk melanjutkan sekolah disana.” Ucap guru Teyeon, wali kelasku.

“ Siapa tuh Bu?” Tanya satu sama lain.

“ Wow! Hebat sekali melanjutkan sekolah di Amerika.” Ucap YoonA dibelakangku.

“ Anak itu pintar sekali dapat melanjutkan sekolah di Amerika? Siapa dia? SeoHyun kah?” Tanya Tiff padaku.

Aku hanya tersenyum menanggapinya.

“ Kwon Yuri maju ke depan.” Pinta Taeyeon.

Aku berdiri dan maju ke depan. Aku tau mereka semua menatapku tak percaya.

“ Yuri akan melanjutkan sekolah di Amerika.” Lanjut Teyeon.

“ Apa?”

“ Omo! Tidak mungkin!”

“ Bagaimana bisa?”, dan masih banyak lagi komentar dari teman-temanku.

“ Yul jelaskan mengapa kau ingin melanjutkan sekolah di Amerika?” Tanya guru Teyeon.

“ Aku.. aku hanya ingin mencari suasana baru saja. Aku merasa bosan disini. Maaf ya teman-teman karena aku pergi tiba-tiba seperti ini.” Aku menundukkan kepala 30 derajat.

“ Hanya itu sajakah?” Tanya Teyeon.

“ Ne.” ucapku.

“ Baiklah, kau boleh kembali duduk.” Teyeon mempersilahkanku duduk.

Aku tau teman-temanku kesal dan marah padaku, apalagi Sica.

“ Yul kenapa kau tidak bicara pada kami bahwa kau akan pergi ke Amerika?” Tanya Tiff.

“ Mianhae.” Senyumku pada mereka.

“ Yul aku pasti merindukanmu.” Ucap Sica hampir nangis.

“ Yul, kenapa kau tak bicara pada kami?” ucap YoonA.

“ Mianhae Yoong.” Kataku.

“ Baiklah anak-anak Ibu tinggal dulu.” Ucap Teyeon sambil meninggalkan ruang kelas.

Bel pulang terdengar.

Tak lama KyuHyun mengahampiri kelasku. Aku melihatnya dipintu kelas. Aku tersenyum lalu memeluk KyuHyun.

“ Kyu~” panggilku.

“ Jagi.” Membalas pelukanku.

“ Yul?” panggil seseorang. Aku tau itu suara siapa. Min Ho.

“ Apa benar kau akan pergi?” Tanya padaku.

“ Ne, aku akan pergi.” Ucapku yakin.

Ia menarikku dari pelukan KyuHyun dan masuk ke dalam pelukannya.

Semua mata menatapku dan Min Ho. Ia memelukku erat. Membuatku sulit bernapas.

“ NoonA, bagaimana kalau aku merindukanmu?” ucapnya.

“ Kau tak kan merindukanku lagi.” Ucapku yakin.

Min Ho melepaskan pelukannya. Lalu berlari ke Sica. “ Jagi, apa kau akan membiarkan Yuri pergi?” tanyanya.

“ Mau bagaimana lagi?”  Tanya Sica.

“ Semuanya, aku dan Yuri pulang dulu, kami ingin berkemas.” Ucap KyuHyun mengalihkan perhatian mereka.

“ Yuri~” panggilnya sambil berlari ke arahku lalu memelukku. YoonA dan Sica ikut memelukku juga, dan Min Ho juga. Kami semua menangis, kecuali Min Ho.

“ Jaga dirimu baik-baik ya Yul!” pinta mereka semua.

Aku mengangguk dan tersenyum pada mereka. Aku menghapus air mataku.

“ Bye.” Ucap ku.

Saat ini aku bearada di airport bersama KyuHyun. Teman-temanku juga mengiringi kepergianku dengan membela-bela tidak sekolah untuk mengantar kepergianku. Kedua orangtuaku menangis, kecuali Appaku. Onnieku juga dan dongsaengku yang sangat ku sayangi juga menangis.

“ Bye semuanya.” Ucapku pada mereka semua setelah berpelukan.

Aku berjalan menuju pesawat yang akan membawaku pergi dari Negara ini. KyuHyun menggandeng tanganku dengan erat. Membuatku yakin untuk meninggalkan semuanya.

Pesawat yang aku tumpangi lepas landas pukul 7.10 waktu KST. Aku melihat Negara Korea lewat Jendela kaca pesawat.

Aku tersenyum melihat negaraku sendiri. Aku menatap KyuHyun yang sedang melihatku, ia tersenyum padaku, aku membalasnya dengan senyuman juga.

Dengan begini, aku benar-benar yakin untuk meninggalkan semuanya. Hatiku sudah tenang dan lega.

4 tahun kemudian, aku kembali ke Korea untuk menghadiri upacara pernikahan Sica dan Min Ho.

Aku memberikan hadiah pernikah Sica dress yang ia inginkan 5 tahun yang lalu, sebelum pergi ke Amerika.

Sica sangat senang sekali melihatku datang dengan KyuHyun. Kemudian ada seorang wanita yang memanggil namaku, Tiff.aku senyum padanya. Ia menggandeng seorang laki-laki yang tak ku kenal.

“ Yul!” ia memelukku.

“ Siapa dia?” tanyaku.

“ Namjachinguku!” ucapnya senang.

“ WooYoung.” Ucap namja itu.

WooYoung mengulurkan tangannya untuk berjabat tangan.

Aku menunduk.” Kwon Yuri imnida.”

WooYoung menurunkan tangannya. Aku tersenyum padanya, ia membalas senyumku.

“ WooYoung ayo kita temui Sica. Bye Yul.” Ucap Tiff.

Aku hanya senyum padanya.

“ Jagi, kau mau makan apa?” Tanya Kyu.

“ Apa saja.”

“ Baiklah tunggu sini yaa.” Pintanya.

“ Yul!!” panggil YoonA. Aku menoleh. Ia sepertinya mempunyai namjachingu juga karena ia menggandeng namja yang tak ku kenal.

YoonA memelukku. “ Bagaimana kabarmu Yul?” tanyanya saat mensudahi pelukannya.

“ Sangat baik.” Ucapku. “ Nugu?” tanyaku pada YoonA sambil menujuk namja dibelakang YoonA.

“ Dia namjachinguku, namanya JongHyun.” Ucap YoonA.

JongHyun mengulurkan tangannya untuk berjabat tangan.

Aku hanya menundukkan kepalaku. “ Kwon Yuri imnida.” Ucapku sambil tersenyum padanya.

“ Jagi?” panggil KyuHyun. Aku menoleh. Ia mencium keningku.

“ Hai Yoong.” Sapanya pada YoonA.

“ Hai KyuHyun.”

“ Yul,  Yoong, ayo kita foto bersama!” ajak Sica.

Aku mengikuti Sica ke panggung pernikahan Sica dan Min Ho. Disana rupanya sudah ada Tiff dan WooYoung serta teman-teman Min Ho.

Min Ho menatapku dengan tatapan mautnya. Aku hanya tersenyum padanya. “ Yul?” sapanya.

“ Hai Min Ho.” Sapaku balik.

Ia memelukku dengan erat. Again? Apakah ia masih mencintaiku selama 4 tahun ini? Batinku.

“ Gomawo, berkat bantuanmu, aku bisa melupakanmu dan mencintai Sica seutuhnya.” Ucapnya pelan ditelingaku.

“ Come on Jagi.” Pinta Sica.

Min Ho melepaskan pelukannya lalu memeluk Sica. Difoto kami semua merasa bahagia masing-masing. KyuHyun mencium keningku saat difoto, membuatku kaget tapi senang.

Acara pernikahan Sica selesai pukul 23.00 KST. Aku pulang ke hotel untuk istirahat. Saat aku ingin masuk ke mobil. Sica mencegatku.

“ Yul, kalau kau menikah nanti undang-undang kami yaa?” pintanya.

Aku hanya senyum menanggapinya. Ia memelukku. “ I miss you, Yul.” Ucapnya.

“ Me too Sic.” Ucapku.

“ Bye.”

“ Bye.” Aku masuk ke mobil. KyuHyun menatapku dengan senyumnya.

“ Kyu, aku bingung menjelaskan pada mereka semua.”

“ Tentang apa?” memacu mesin mobilnya dan melaju denga kecepatan sedang.

“ Bahwa kita sudah menikah lebih dulu daripada Sica.”

KyuHyun tertawa mendengarku bicara.

“ Wae?” tanyaku.

“ Siapa suruh kau cemburu berlebihan?”

“ Ya! Kau kira wanita mana yang senang melihat pacarnya sedang berduan dengan wanita lain?” omelku padanya.

“ Ne, ne, arraseo.”

n  Flash Back

Saat aku di Amerika, KyuHyun sibuk dengan pekerjaannya dan mempedulikanku. Awalnya tak apa tapi, lama-lama aku merasa kesal. Dan berencana mengikutinya ke beragai tempat termasuk tempat kerjanya. Saat aku membuka pintu kerjanya, ia sedang berpelukan dengan seorang wanita lain.

Aku langsung lari tanpa mempedulikan KyuHyun yang memanggil namaku. Saat itu aku tak kembali kerumah, aku pergi dari rumah. Aku benar-benar marah pada KyuHyun. Aku pergi ke gereja tanpa sadar aku tertidur disana. Saat aku bangun pagi keesokan harinya, aku tidur dirumah dan disampingku KyuHyun tertidur sambil menggengam tangank dengan erat.

Aku menatapnya masih kesal. Aku melepaskan tanganku dari genggamannya lalu pergi keluar dari kamar.

“ Selamat pagi Yuri-ssi.” Ucap pelayan rumah padaku.

Aku hanya mengangguk lalu pergi ke dapur dan mendapati. Wanita selingkuhan KyuHyun didapur sedang memasak. Ia melihatku. Sebelum ia memanggil namaku aku sudah lari duluan.

Aku pergi dari rumah hanya mengenakan pakaian dress tidur dan memakai jaket tebal yang sanggup menutupi pakaianku yang tipis dan sandal tidur milikku.

Aku berlari sambil menangis, aku benar-benar kesal dengan KyuHyun. Ia mencampakkanku selama ini! Aku pergi tanpa tau arah. Karena orang baru disini dan aku jarang keluar rumah, aku tersesat. Aku menatap ke sekelilingku yang isinya bangunan-bangunan tinggi.

Perutku terasa lapar karena dari kemarin belum makan dan sekarang aku mulai pusing. Kepalaku sakit sekali. Semuanya menjadi gelap dan aku tak tau lagi apa yang terjadi.

Saat sadar aku berada di kamar rumah sakit dengan ditemani KyuHyun yang tidur disampingku.  Aku melihat tanganku yang dimasukkan selang infus.

Aku melihat ada yang membuka pintu kamarku. Dan seorang wanita yang berpelukan dengan KyuHyun masuk. Ia tersenyum padaku. Aku membalasnya dengan kaku.

“ Hai Yul!” sapanya.

Aku hanya tersenyum padanya.

Ia menatap sekilas ke KyuHyun. Apa? Mau menyatakan kalau kalian adalah sepasang kekasih? Atau kalian sudah tunangan? Atau bahkan sudah menikah? Pikirku dalam hati.

“ Biarkan KyuHyun tidur, ia pasti lelah sekali setelah seharian mencarimu kemarin dan sekarang.” Ia mengelus rambut KyuHyun.

DEG! Aku sulit bernapas. Napasku sesak! Aku menyingkirkan selimut yang menyelimutiku. Lalu melepaskan selang infus dari tanganku. Rasanya sakit sekali!! Lalu aku berjalan keluar dari kamar rumah sakit. Wanita itu mencegatku saat aku berada diluar kamar.

“ Kau mau ke mana?” tanyanya.

“ Hanya ingin jalan keluar sebentar, ada seseorang yang ingin ku temui.” Aku berbohong.

Aku kembali kekamar untuk mengambil jaketku. Lalu keluar lagi.

“ Kalau begitu, aku temani kau ya?” tawar wanita itu.

“ Tidak perlu, aku sendiri saja.” Ucapku lalu berlari dengan cepat.

Wanita itu tidak bisa mengejarku karena ia memakai high heel. Aku keluar dari rumah sakit dan pergi tanpa tujuan. Aku hanya terus berlari sambil menangis. Saat sudah jauh dari rumah sakit aku berjalan. Mulai merasakan lemas dan lelah. Aku benar-benar lapar.

Aku berbelok ke gang kecil dan menemukan gereja yang besar. Aku memasuki gereja itu. Aku berjalan ke tempat duduk depan. Aku duduk sambil bengong. Perutku terasa sakit dan perih. Aku menjerit pelan. Pertama pelan, kemudian sedang, kemudian keras karena aku tak dapat menahan rasa sakitku lagi.

BRAAKK!! Pintu gereja terbuka. Aku tidak tahu yang membuka pintu itu siapa karena terlalu lemas.

“ Yuri?”

Aku tau itu suara siapa. Ada suara langkah kaki lari menujuku. Dan, KyuHyun menemukanku yang sedang tertidur lemas dikursi sambil memegang perutku.

“ Yul!” ia langsung menggendongku. Aku memberontak.

“ Yul! Please! Jangan membeontak!”

“ Biarkan aku! Toh selama kita berada disini kau tak peduli padaku! Jadi untuk apa sekarang mempedulikanku lagi!! Pedulikan saja gadis barumu itu!!” ucap ku emosi. Uneg-unegku semuanya keluar.

KyuHyun menatapku dengan bengong. “ Yul, kau salah paham.” Ucapnya lembut.

“ APA?!! TENTANG APA?!!?” emosiku naik.

“ Yul, kau salah, dia itu..”

Dia itu apa? Pacarmukah? Tunanganmukah? Atau istrimu?!!

“… dia itu..-“

Ucapannya tak dapat ku dengar karena semuanya menjadi gelap dan tak bisa mendengar apa-apa lagi.

“ Yuri!!!!” teriak KyuHyun yang ku dengar dengan samar.

~ KyuHyun Pov~

KyuHyun pabo!! Kenapa kau tak menjelaskan langsung pada Yuri kalau wanita yang dimaksud adalah adikmu!!

“ Oppa ku rasa dia akan baik-baik saja.”ucap Suli, adikku, berusaha menenangkanku.

“ Semoga.” Balasku pasrah.

Suli duduk disebelahku. Kami menunggu dokter memeriksa keadaan Yuri di kursi ruang tunggu.

Dokter keluar dari kamar Yuri. Aku langsung bangun dari dudukku dan menghampiri dokter.

“ Bagaimana keadaannya dok?” tanyaku.

“ Keadaannya lemah sekali. Aku sarankan agar ia makan dengan baik dan jangan banyak bergerak dulu, kalau tidak ingin koma. Jaga istrimu baik-baik.” Ucap dokter lalu pergi.

Istri? Aku tertawa sendiri. Semoga begitu, doaku.

Aku masuk ke kamar rawat Yuri. Aku menatapnya dengan sedih.

Aku berjalan ke samping tempat tidurnya. “ Sarenghae Yul.” Ucapku lembut ditelinganya. Aku menjaganya tanpa tidur sekalipun. Aku menatap wajahnya yang tertidur pulas. Cantiknyaa~ batinku sambil tersenyum.

Tiba-tiba aku merasa mengantuk. Aku melihat jam. Pukul 5.00 pagi waktu KST. Aku menguap lebar. Aku melihat sekilas Yuri membuka matanya perlahan-lahan.  Aku terkejut. Yuri sudah sadar.  Ia menatapku dengan bingung. Aku tersenyum padanya.

“ Pagi jagi~” ucapku padanya yang dibalasnya dengan tatapan jutek.

“ Jagi, apa kau masih marah padaku?” tanyaku.

Ia diam saja. Aku menyentuh tangannya tapi ia menepis tanganku dan membuang muka.

“ Jagi, dia itu..-“ ucapanku terputus karena Suli masuk ke kamar. Aku tersenyum padanya.

“ Annyeong Onnie.” Ucapnya.

~ Yuri Pov.~

“Annyeong Onnie.” Ucap wanita itu yang membuatku kaget.

“ Onnie?” tanyaku menatap KyuHyun dengan bingung.

“ Iya, dia adikku Yul.” Ucapnya, membuatku kaget.

“ Ha?” shock ku.

“ Kau salah paham jika kau menganggap ia pacarku atau sebagainya.” Ucapnya sambil mengelus kepalaku.

“ Jadi, untuk apa aku kabur?” tanyaku padanya.

“ Molla~” menaikkan ke-2 bahunya.

“ Aisshhh.. menyebalkan sekali.” Ucapku.

“ Sudahlah.” Ucapnya lalu memelukku. Pelukan yang sangat ku rindukaan.

Ke esokannya aku pulang dari rumah sakit. Sebelum sampai rumah, KyuHyun mengajakku ke gereja. Mau apa dia? Ia menekukkan tangannya seperti pengantin laki-laki. Aku mengerutkan keningku. Ia menarik tanganku untuk masuk ke tangannya. Didepan kami ada pastur.

“ Apakah kau akan mencintai, menjaga, Kwon Yuri dalam suka ataupun duka, sehat ataupun sakit?” Tanya pastur itu.

“ Aku bersedia.” Ucap KyuHyun dengan yakin.

“ Apakah kau akan mencintai Cho KyuHyun dalam suka ataupun duka, dalam sehat ataupun sakit?” Tanya pastur itu padaku.

Aku bengong. KyuHyun menyenggolku, menyuruh ku menjawab pastur itu. “ Aku bersedia.” Ucapku dengan yakin dan mantap.

“ Baiklah, di depan Bapa kalian ku sah sebagai suami istri yang sah. Kalian harus menepati janji suci kalian karena Bapa adalah saksi dari pernikahan kalian.” Ucap Pastur itu.

Mataku berkaca-kaca menatap KyuHyun. Jeongmalkah? Kyu aku tak percaya kau melakukan ini semua.

“ Baiklah, kalian boleh berciuman.” Ucap pastur itu.

KyuHyun menatapku, lalu menciumku. Aku membalas ciumannya.

Plok!! Plok!! Plok!! Suara tepuk tangan. Kami menghentikan ciuman kami dan melihat Suli sedang tersenyum bahagia menatap kami, juga supir pribadi KyuHyun ikut senang dalam upacara pernikahn ini. Memang bukan upacara  pernikahan yang meriah, yang dihadiri bayak orang-orang, dan bukan upacara seperti impianku waktu kecil. Tapi, ini upacara yang sesungguhnya. Aku tidak peduli, walau ini bukan upacar yang ku inginkan, banyak orang-orang, dan juga yang meriah. Tapi, yang paling penting adalah KyuHyun sungguh-sungguh mencintaiku, dan aku juga mencintainya.

Aku menatap KyuHyun. “ Gomawo Kyu.” Ucapku sambil menangis.

KyuHyun memelukku dengan lembut.

Kami kembali ke rumah. Aku merasa lelah sekali. Aku tiduran dikamar. Kemudian KyuHyun masuk. Lalu pergi ke samping tempat tidur dan ikut tiduran denganku.

“ Yul gwenchana?” tanyanya khawatir.

“ Ne.” ucapku.

“ Apa kau merasa lelah?” tanyanya.

“ Hm.”

 “ Ingin ku pijit?”

“ Tidak usah, tidak perlu.” Tolak ku halus.

“ Wae?”

“ Aku ingin tidur saja.”

“ Baiklah, ayo kita tidur. Aku merasa lelah sekali.”

Kami tidur sambil menggenggam tanganku.

Begitu seterusnya. Kami hanya tidur biasa, karena kami membuat perjanjian tidak melakukan hubungan suami istri sebelum umur kami 21 tahun.

– Flash back end

“ Jagi kau harus bilang pada mereka besok, sebelum kita kembali ke Amerika.” Usul KyuHyun.

“ Arraseo. Aiisshh.. apa boleh buat? Aku akan cerita pada mereka besok.” Ucapku.

“ Jagi, umur kitakan saat ini sudah 21 tahun… – “ ucap Kyu.

“ Andwae! Aku belum siap!” ucapku, karena sudah tau kelanjutannya apa.

“ Oh, arraseo.” Ucapnya lemas.

“ Sabar ya jagi tunggu aku siap dulu sekarang.”

“ Ok, tidak masalah.” Ucapnya yakin.

“ Gomawo jagi.”

“ Chonmaneyo jagi.” Sambil mencium tanganku.

“ Sebelum kembali ke Amerika, apa ada tempat yang ingin kau kunjungi?” tanyanya padaku.

“ Ada! Toko hamburger!” ucapku ceria.

“ Ok, aku akan membawamu kesana.”

“ Kyu kau baik sekali.” Ucapku sambil menggodanya dengan memasang wajah memelas.

Ia tertawa melihatku. Aku mengkelitiki perutnya.

“ Cukup Yul.”  Pintanya. “ aku sedang mengendarai mobil.” Lanjutnya.

Aku menghentikan kelitikkanku. “ Kyu nanti kita beli jagung juga yaa, jangan lupa ramyun juga, bimbimbap juga, kimbap juga, bulgogi juga, sama.. –“ ucapku terhenti karena KyuHyun menciumku.

“ Arraseo jagi.” Ucapnya setelah selesai menciumku.

Aku hanya tersipu malu dan diam.

— THE END –


20 thoughts on “FOR SURE.

    1. lho kenapa onn?
      iya deh nanti aku protect
      eh eh onnie aku bingung nih sama ff baru aku yang mau aku buat *sebenernya sih udah aku buat tapi setengah jalan*
      menurut onnie yuri jadinya sama kyuhyun atau sama leeteuk?

      1. mksd Onn, kn da ff km yg d bwh ff for sure, yg d protec itu ff for sure jg kah??

        klo iya, onn request passwordnya ya🙂

        lbh baik sm Kyuhyun saeng,,kn eeteuk lbh cocok sm taeng kekeke😀

        ya..ya.. sm Kyu aje, hehehe🙂

  1. oia, km baca twitter km yah, onn ngirim sesuatu di DM twitter, ok🙂

    gumawo saengie😀

    oia, saeng 1 lg, *ketinggalan, hahaha*
    FF km ini onn post d FFindo blh g?
    tp authornya nm km, onn cuma post ja, biar skalian ff km onn promosiin d sna, gmn saeng?

    d tggu lho jwbn dr km
    gumawo and mianheyo ngerepotin km🙂

  2. aku kayak pernah baca ni ff, tp lupa dimana deh –”
    haduh, yuri salah paham gak nanggung2 langsung kaboor dari rumah…
    perasaan yuri hamburger trs yah?!

    nice ff ^^
    tp itu… knp uyong sm tiffany yah? gak rela nih TT^TT

    1. iyaa😀 dimana? di FFIndo kah? yg authornya kyurielfsone88 bukan? oh kalo dia cuma repost ff ku kok chingu dia udah minta izin sama aku hehehe😀
      hehehe seperti itulah saat nulis kepikiran hambuger eh tanpa sengaja ke tulis hehehe😀
      gomawo😀
      hehehehe soalnya pas itu kepikiran wooyoung numpang lewat dan tiffany sama wooyoung pernah digosipin heheh jadi tanpa sengaja ketulis namanya dia chingu😀 hehehe

  3. Gila aq baca ff ini deg”an sendiri lah.
    Aduuhh watir pisan kyu sama yuri putus, watir yuri sama jess brantem, ahh banyak watirnya.
    Untung aja semuany gak kejadian. Kyuri ny sampe merit lg,, ahhh senang!!!!
    Ini ff ad sekuelny kah? Sekuel yg gak bkn deg”an dan ketar ketir baca nya hahahaha
    Nice nice nice nice story.

  4. Welleh-welleeehh ,, KyuRi emng T.O.P dehh🙂
    itu si Minho kasian bener yaa .. Bt , untung dy beneran bisa lupain Yul krna 4thn gak ktmu ..
    Lucu banget pas Yul ngira Sulli itu selingkuhan’x kyu xD
    Cakep deh pkok’x .. Aku mau lanjut ke ff lain’x yaa , Yura ..
    Selalu dehh~ trus smangat yaa !! Fighting !!

  5. hahaha yuleonn ada2 ajj, cemburu berlebihan. berarti kyu and yuleonn married d’bwh umur dongg? haha nekad bnget.
    total, keren and baguss kayak biasa’a.
    keep writing and fighting. oiya, request ff kyuri couple lg. yg baaanyaak kalo bisa^^ gomawo

Leave Your Comment

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s